Skip to main content

Posts

Showing posts from 2016

A year to go (again)... Happy New Year!!

Gambar di atas adalah hiasan yang biasa dicantolin di atas pintu depan sampai tanggal 14 Januari (kl g salah) untuk kemudian dibakar. Ada satu lagi hiasan wajib tahun baru, yaitu batang bambu dipotong kayak bambu runcing sebanyak 3 buah ditaruh di pot di depan rumah. Buat apa? Hmm...belum tahu 😅😅 Tapi...
Ada beberapa hal yg sekiranya bisa diambil dijadikan bahan pertimbangan bagaimana kita merayakan tahun baru dari tradisi di Negeri Kenshin Himura ini. 1. Bersih-bersih (おそうじ=osouji)
Bersih-bersih ini melingkupi bersih-bersih sekolah bagi para siswa dan guru (dikenal dengan general cleaning kl di lab), tempat kerja, plus juga rumah. Mirip lah kayak mau lebaran. Segala di elap, alas koran di rak diganti, yang sudah ga kepake dibuang (di sini dijual ke toko second hand kl barang berharga), lantai di pel plus wax biar mengkilap jreng jreng kencling. Yah, kira-kira pesan moralnya agar kita bisa menyambut tahun baru dengan kondisi bersih lahir batin. Mirip kan sama lebaran?
Ish..jadi mello…

ANELLO--The most wanted bag pack in 2016

Sebelum ke cerita si most wanted tas ini, saya ingin terlebih dahulu mengucapkan terimakasih kepada semua pelanggan dagangan Jepang di seluruh penjuruh dunia yang telah meramaikan acara jualan saya, dari mulai jualan barang daiso, kain, payung, kaos, teh, coklat, dan yang sampai sekarang masih pada penasaran adalah tas.

Ada banyak yang tanya, "Kok masih sempet sih buat jualan? emang ada waktunya?"

Akan saya beritahu sedikit rahasia. Biarlah ini jadi tidak rahasia lagi karena sudah saya ceritakan hehehe

Jadi, kalau dibilang jualan ini serius, ya ga begitu juga karena dilakukan cuma saat dalam keadaan stress, cupet, tidak bergairah, dan males mau ngapa-ngapain. Justru kalau lagi sibuk, lagi semangat, saya suka males jualan. Eh bukan males sih, cuma takut ga bisa melayani pertanyaan dan pernyataan para konsumen yang nge-inbox maupun nge-wa. Jadi kalau lagi hectic kerjaan kampus, saya mlipir ga jualan. Tapi, kalau dibilang ga serius, ya ini memang kadang kami sebut sebagai hibu…

Aku, Mae dan teh kotak itu....

Hari ini seharusnya sudah terjadwal untuk trip ke Hagi, melihat bangunan-bangunan tua dan melihat proses pembuatan keramik yang menjadi salah satu icon nya Yamaguchi. Tapi entah kenapa rasanya badan ini tak mau diajak pergi jauh. Otak ini juga sedang ingin sehari saja beristirahat, sepekan ini bagain otak pengontrol bahasa bekerja keras, karena harus mikir kata-kata dan kalimat yang tepat saat berbincang tidak menggunakan bahasa Ibu, bahasa Indonesia. Hehehe ternyata capek juga ngomong bahasa inggris plus nihonngo campur-campur, bikin laper hahaha alasan.
Ehhh, hari ini hari Ibu ya?? mhh... IBU, BUKE, MAMA, MAMI, UMMI, EMAK, MAE. Sepanjang hidup yang hampir 31 tahun ini, Tuhan mengirimkan banyak sekali Ibu-ibu luar biasa dalam hidupku, sebanyak DIA mengirimkan bapak-bapak yang luar biasa juga. Coba ku ingat, ada dua orang ibu yang bersedia memberikan ASI-nya untuk ku ketika ibuku tidak ada, mereka adalah Mbak Mus dan Mbak Wanti. Lalu ada ibu yang hampir setiap hari memasakkan makanan…

Bukan sekedar berlari

Dalam sebulan ini, November, ada dua project besar yang harus diseleseikan oleh semua anak SD, terutama di SD Hirakawa. Yang pertama adalah konser musik (ongaku kai) dan yang kedua adalah marathon. Ongaku kai sudah dilaksanakan di awal bulan, tepatnya tanggal 10 November kemarin. Dan marathon, even tahunan yang selalu dilakukan di awal musim dingin sebagai sarana agar anak-anak tetap berolahraga, tetap bergerak, walaupun udara dingin sudah mengepung dari segala penjuru.

Menjelang marathon, orang tua diberikan surat edaran yang isinya menanyakan, apakah anaknya akan ikut berpartisipasi atau tidak. Jika tidak, kenapa? Tentu hampir semua orang tua menyetujui anaknya ikut marathon, kecuali memang ada yang punya penyakit atau keterbatasan tertentu yang membahayakan si anak, astma misalanya. Nah tahun ini, seperti tahun-tahun sebelumnya saya menyetujui Nasywa ikut marathon, tentu setelah bertanya kepada anaknya.

Menjelang hari H, hampir setiap 3 hari sekali mereka melakukan latihan. Dan se…

Cita-cita ku

Weeh...judulnya kayak tema essay anak SD.

However, karena malam ini nge-share salah satu cita-cita yang belum kesampaian, jadi kepikiran untuk menuliskan cita-cita saya dari kecil sampai sekarang, yang sudah dan belum tercapai. Ada berapa banyak? Yang pasti banyaaaaaak bangeeeet. Dari cita-cita yang sepela kayak misalnya pingin bisa masak nasi sendiri, sampai yang agak besar, sampai yang besar-besar.

Saya tidak pernah menuliskan cita-cita saya di kertas lalu saya tempel di tembok. Kebanyakan cita-cita saya itu saya simpan di hati. Sambil sedikit-sedikit menyiapkan bekal untuk mencapai cita-cita itu. Bukankah seperti seseorang yang hendak melakukan sebuah perjalanan, kita harus menyiapkan ubo rampe agar tidak tersesat dan kelaparan?

1. Pingin Jadi Dokter

    Yes, ini cita-cita umum sekali dan hampir semua anak kecil bercita-cita ini. Tapi saya emang beneran pingin banget jadi dokter. Apalah mau ditulis, kemampuan otak saya itu ga matching sama cita-cita. Meski sejak kelas 1 SD sampai k…

Jikalah

Sebagai manusia, saya sering kali lupa. Kalau sedang gundah gulali eh gulana, suka kebawa masuk terlalu dalam hingga tak sanggup bangkit lagi xixixixi. Oleh karena itu, saya sadur sepenggal tulisan dari buku "Karena Aku Begitu Cantik, catatan harian seorang muslimah” karya Azimah Rahayu ini. Saya tempelkan di salah satu kolom rak buku di meja kampus. Kapanpun, saat saya lupa, saya bisa membacanya lagi. Yah..meskipun ga serta merta gulalinya ilang, tapi at least ada jeda mengendapkan semua gundah itu. 

Jikalah derita akan menjadi masa lalu pada akhirnya,  mengapa mesti dijalani dengan sepedih rasa,  sedang ketegaran akan lebih dikenang nanti.


Jikalah kesedihan akan menjadi masa lalu pada akhirnya,  mengapa tidak dinikmati saja,  sedang ratap tangis tidak akan mengubah apa-apa. 
Jikalah luka kecewa akan menjadi masa lalu pada akhirnya, mengapa mesti dibiarkan meracuni jiwa,  sedang ketabahan dan kesabaran adalah lebih utama. 
Jikalah benci dan marah akan menjadi masa lalu pada akhirnya,  meng…

Dear Nasywa

Dek, akhirnya kamu tumbang juga. Sebelum ke Ayukawa Sensei tadi pagi, Ummi sempat membuka buku record obat mu. Di sana tertera tanggal 18 Januari. Berarti sudah sekian bulan kamu ga apel ke Ayukawa Sensei. Di beberapa kesempatan, saat kamu bosan sekolah, kadang kamu bilang "Aku tu pingin netsu e Ummi, biar sekolahnya oyasumi". Dan aku paling ga suka kalau kamu bilang begitu.

Sebenarnya sudah dua malam kamu merasa tidak enak badan. Hidung meler se meler-melernya. Plus mampet se mampet-mampetnya. Dua malam lalu saat kamu tidur, aku bahkan sempat merekam suara desahan nafasmu yang senggrok-senggrok, dan ku kirimkan ke Abahmu. Abah saja sampai komentar "MasyaAllah begitu banget le nafas".

Dek, maaf ya, di setiap sakit mu, aku selalu saja menyelipkan kata-kata dan kalimat yang nadanya menyalahkanmu. Saat tahun lalu kamu kena Influenza B, saat dua tahun lalu kamu kena Influenza A, saat kamu kena radang tenggorokan, dan juga saat ini yang bahkan kamu cuma didiagnosa flu …

Resep bolen pisang no ulen

Sebagai manusia yang sudah diciptakan sedemikian manis (uhuk..), saya harus tetap mempertahankan kemanisan saya dengan makan makanan yang manis-manis hihihi. Ga ding...emang pada dasarnya setiap hari ada jam-jam dimana saya sakau makan makanan yang manis. Saya merasa gula darah saya ngedrop gitu. Ga fokus, ga bisa mikir, cuntel bin ngantuk hahaha padahal emang ngantuk.

Nah, berhubung di sini susah bin mahil nyari kudapan manis yang saya suka plus halal, mau tak mau ya akhirnya berusaha bikin sendiri.

Jujur aja ya, saya ga pernah bermimpi bisa bikin bolen sendiri. Selama ini kalau pingin bolen atau kue-kue lain ya tinggal dateng aja ke tokonya. Pilih, bayar, makan, sepuasnya. Namun lagi-lagi petualangan ini membuat saya harus mau membuat semua jenis makanan yg saya sukai, atau jebol keuangan saya. *kekepin dompet

Salah satu makanan yangs aya suka adalah bolen pisang. Duuh...masih kebayang banget rasa legit manis gurihnya bolen pisang Kartikasari yang tenar di seantero Indonesia itu. N…

Among-among

Siang ini, saya mendapat kiriman foto dari mbakyu saya, "Lagi bikin among-among" katanya.

Untuk saya yang lahir dan besar di desa, among-among, merupakan kata yang berkonotasi bahagia. Among-among berarti ada makan makan. Among-among berarti ada keceriaan dan kebahagiaan yang dibagi bersama kawan, saudara, dan tetangga dekat.

Among-among biasanya dibuat saat weton (pasaran lahir) seseorang. Saya lupa, kapan terkahir  saya dibuatkan atau membuat among-among. Maka siang ini melihat foto sepiring kluban dan telur rebus paroan itu membuat saya kembali bernostalgia.

Biasanya, bagi keluarga yang hendak membuat among-among, mereka akan mengundang anak-anak kecil bersama para orang dewasanya untuk datang di jam makan siang. Tentu bukan nasi prasmanan yang dihidangkan, tapi hanya sepiring nasi kluban dengan beberapa potong telur rebus yang diris kecil-kecil. Nasi itu sebelum dimakan rame-rame tentu akan ditaburi dulu dengan doa. Doa-doa baik bagi semua. Lalu, tangan-tangan kecil dan…

Naik Air Asia dan bermalam di KLIA 2

Hallo....!!!
Hehehe sudah 1,5 bulan sejak tulisan terakhir tentang sepatu, dan baru ini ada waktu nulis lagi. Secara setelah itu waktunya bener-bener terkuras buat persiapan pulang. Menyeleseikan kerjaan Lab yang tak berujung rasanya. Menyeleseikan paper kedua yang tetap aja masih di keep sama Pak Guru. Mungkin beliau takut saya minta lulus lebih cepet. Ealah pak...selak  ngenes ki lho....
Tak seperti pulang tahun lalu yang sok gaya-gaya-an punya banyak uang naik Garuda Indonesia, tahun ini kami kembali pada cinta pertama hahaha. Apalagi kalau bukan Air Asia. Selain harga satu tiket garuda seharga dua tiket Air Asia, rasa-rasanya, orang pas-pasan kayak kami ini memang cocoknya naik yang kelas ekonomi beginian. Apalagi setelah Air Asia punya rute Osaka-Jogja PP, koper-koper berat isi oleh-oleh eh dagangan itu pun tak membuat kami keberatan menggeret-geretnya. Lha gimana, dari rumah sudah diambil sama Kuroneko untuk dikirim ke Kansai. Di Kansai kami ambil tinggal digledeg ke counter Ai…

Risalah sepasang sepatu

Mari manfaatkan 17 menit waktu sisa sebelum pukul 10 pagi waktu Yamaguchi untuk menulis hal remeh temeh ini. Iyes...itu adalah sepatu bukan alat untuk melempar sesuatu seperti inu. Sepatu itu saya beli saat winter tahun 2014, sudah hampir dua tahun. Meski secara fisik sudah seperti itu, penyok sol bawahnya karena ciuman dengan knalpot motor waktu pulang ke Kudus setahun lalu, dan mbaret di beberapa tempat bagian atasnya karena kena tembok pas mau jatuh dari sepeda, tapi sepatu itu so far masih jadi sepatu favorit saya dari 5 pasang sepatu lainnya. Byuh...ternyata saya punya banyak sepatu.

Bagi wanita kebanyakan, yang banyak itu kayaknya termasuk saya, punya sepatu lebih dari 3 pasang itu hal biasa. Beda warna, beda mode, beda tinggi hak, beda tujuan pemakaian, beda pasangan pakaian. Niatnya pas beli sih begitu...dan mungkin beberapa memang mengimplementasikannya begitu. Tapi eh tapi...tidak buat saya

Waktu itu karena alasan dingin, saya memutuskan membeli sepatu Reebok warna biru. Ya…

Kisah-kisah hari pertama sekolah

Setiap anak, atau bahkan kita, selalu punya kisahnya sendiri, apalagi kalau sudah bertema hari pertama sekolah. Hari pertama sekolah TK saya dulu diwarnai dengan rasa cemas dan takut ditinggal. Oleh karena sebab itulah maka, selama beberapa jam sekolah itu, wajah Mae harus selalu nempel di jendela kaca TK Pertiwi Pasar Talun. Dan ternyata kebiasaan itu tidak berbubah bahkan setelah beberapa minggu sekolah. Padahal satu-satunya alasan kenapa aku harus sekolah di TK deket pasar adalah karena dengan begitu Mae bisa tenang berjualan. Namun yang terjadi justru membuat hari-hari Mae terasa lebih berat karena saya.
Hari pertama sekolah SD tidak terlalu berkesan. Karena TK kedua tempat saya belajar lokasinya sama dengan SD-nya, SD Banyudono II Dukun. Yah, saat mulai masuk TK besar, Mae memindahkans aya ke TK ABA Banyudono Dukun yang letaknya satu lokal dengan SD Banyudono. Proses hari pertamanya terbilang cukup lancar karena saya berangkat sekolah dengan tetangga sebaya. Punya teman dekat, t…

Nasi cepat saji tinggal "Cing!"

Untuk kamu-kamu yang tinggal di Indonesia, yang dimana warung makan banyak tersedia dan buka kapan aja, maka produk satu ini dijamin ga cocok. Berani taruhan, itu gudeg kalengan bu Tjitro atau Wijilan ga ada yang beli juga di sana. Lha gimana, wong gudeg yang seger bisa didapat kapan aja di mana aja je, lha buat apa nyari yang kalengan. Itu daun singkong kering juga ga bakal laku dijual di Indonesia, wong yang tinggal metik aja ada di sebelah rumah, meskipun punya tetangga hehehe.
Tapi lain lubuk lain ikannya. Selain di sini ikan lele ga ada diganti ikan salmon, di sini makanan instant kemasan banyaaaaaaaaaaaaak sekali macamnya. Mau cari apa? Ayo sebutkan!!
Bubur instant yang sudah pake telur ada, tinggal angetin plus tambahin sayuran, icip dikit, jadi. Bumbu dressing spagetti ada, tinggal manasin kasih air sedikit kalau terlalu kental, jreng bisa dimakan. Sayuran buat salad yang udah potongan juga ada, tingal dikasih dressing. Bawang daun potongan juga banyak praktis pake banget ga …

Ketika derajat ikan salmon runtuh

Kemaren keluar dari kampus sudah jam 7 malam. Pas sepeda saya mau belok ke parkiran apato, pas mobil yang mengantar Nasywa pulang dari les piano juga membelok. Sedikit berbasa-basi kepada mereka yang telah selalu setia mengantar Nasywa pulang, lalu kami segera beranjak menaiki tangga apato mennuju ke lantai 2. Sepanjang menapakai anak tangga yang tidak genap 16 biji itu, Nasywa terlihat lemes, dan iya, dia bilang "Ummi aku lapar".

Baiklah...berhubung td siang dia sudah makan sayur mayur, maka malam ini saya goreng nuget ayam saja kesukaannya. Sebenernya dia pingin indomie goreng. Apalah daya, stock Indomie goreng sudah menipis, dan harus dicukupkan sampai kepulangan nanti.

Waktu menggoreng nuget itu sempet kepikiran "Aku makan apa ya malam ini?". Iyes...inget masih punya salmon di freezer. Salmon yang dibeli selasa kemarin yang cuma setengah harga karena memang selasa adalah hari sale untuk MaxValue.

Sambil nunggu nugetnya empuk, karena digoreng dalam keadaan beku,…

Tentang Mimpi

Saya termasuk orang yang kalau tidur pasti bermimpi. Padahal salah satu indikator tidur berkualitas itu adalah tidur yang tidak sempat bermimpi saking nyenyaknya.

Saya pernah menuliskan mimpi-mimpi aneh saya dalam sebuah tulisan di blog ini. Dari yang mulai dikejar tsunami, sampai dimarahi Mae karena ga mau minjemin uang ke Mas Heri hahaha. Ini mimpi yang absurd. Kentara banget itu manifestasi dari semua kecemasan dan beban pikiran.

Saya juga pernah bermimpi ketemu Pak Jokowi. Mimpi ketemu Pak Jokowi itu terjadi bulan Februari lalu. Mimpi yang sedemikian nyata sampai-sampai saat bangun tidur rasa bahagianya masih kerasa hehehe.

Secara spesifik ada beberapa teman yang kadang masuk ke dalam mimpi saya mengabarkan sesuatu. Terutama saat dia sedih. Emang ya...pas sedih aja mereka datang ke dalam mimpi saya, bener-bener temen deket banget to. Luki, dan Endah adalah dua orang itu. Mereka seperti ingin mengabarkan perasaan mereka pada saya lewat mimpi. Dan selama ini itu selalu berkorelasi d…

When we were young -- Diusir dari kelas

Sejak pagi hujan deras di Yoshida, Yamaguchi. Saya yang sejak pagi sudah mendengar dua kabar duka bener-bener harus berjuang membenarkan semangat yang tiba-tiba saja mlotrok. Ditambah pagi-pagi baca postingan mbak Ega yang bikin banjir. Kisah itu, dan berita duka seorang kawan yang saya dengar di sela tadarus online subuh tadi seperti saling melengkapi. Dan saya cuma bisa ndlewer. Bahkan sambil menulis ini pun, mata saya masih berkaca-kaca mengingatnya. Duh Gusti...

Sampai di Lab dengan basah karena hujan memang lumayan besar. Jas hujan saya ga mampu menampung semua percikannya. Ada sebagian yang masuk menelusup dari sela-sela resletingnya. Rok bagian bawah dan lutut basah. Untung saya sudah memutuskan ga akan bawa tas ransel. Saya cuma bawa tas slempang kecil yang isinya kaos kaki cadangan, kartu debit, KTP plus uang seribu. Memang di dompet juga adanya Alhamdulillah masih seribu.

Belum ada sejam saya buka laptop meneruskan memoles tabel untuk paper saya, ada anak lantai 4 yang entah…