Skip to main content

Nasi cepat saji tinggal "Cing!"

Untuk kamu-kamu yang tinggal di Indonesia, yang dimana warung makan banyak tersedia dan buka kapan aja, maka produk satu ini dijamin ga cocok. Berani taruhan, itu gudeg kalengan bu Tjitro atau Wijilan ga ada yang beli juga di sana. Lha gimana, wong gudeg yang seger bisa didapat kapan aja di mana aja je, lha buat apa nyari yang kalengan. Itu daun singkong kering juga ga bakal laku dijual di Indonesia, wong yang tinggal metik aja ada di sebelah rumah, meskipun punya tetangga hehehe.

Tapi lain lubuk lain ikannya. Selain di sini ikan lele ga ada diganti ikan salmon, di sini makanan instant kemasan banyaaaaaaaaaaaaak sekali macamnya. Mau cari apa? Ayo sebutkan!!

Bubur instant yang sudah pake telur ada, tinggal angetin plus tambahin sayuran, icip dikit, jadi. Bumbu dressing spagetti ada, tinggal manasin kasih air sedikit kalau terlalu kental, jreng bisa dimakan. Sayuran buat salad yang udah potongan juga ada, tingal dikasih dressing. Bawang daun potongan juga banyak praktis pake banget ga takut kena layu dan kering kelamaan di kulkas karena kemasan yang ga terlalu besar, cocok banget buat emak-emak males mencincang sayuran kayak saya. Sayuran satu set isi macem yang tinggal "plung" g usah dicuci juga ada. Dan yang tak kalah penting, nasi kemasan instan yang tinggal di "cing' juga ada.


Saya kenal nasi bungkus plastik yang praktis ini waktu ada acara makan-makan di rumah tetangga. Kebetulan nasinya kurang karena tamu yang datang lebih banyak dari perkiraan. Mau masak nasi lagi ya jelas kelamaan dong ye...trus ada temen bilang "Udah beli aja di sevel nasi yang kotakan itu". Waktu itu dikiranya mah nasi beneran nasi bentou gitu lho. Kan ada yang jual nasi onigiri dan lain-lainnya itu. Eh ternyata pas dateng nasinya dibungkus plastik beginian dan kayak masih keras gitu. Dan ternyata, banyaaak macem dan merk nya. Ada yang segepok isi 5 kemasan yang masing-masing kemasan seberat 180gr atau sekitar secawan kecil. Nah yang di foto itu isi 3, produknya Cosmos company, harganya 198Yen.


Kalau udah dibuka isinya begini. Ada cara penyiapan nasinya. Yang pertama buka penutup plastik sampai garis putus-putus itu, lalu di microwave selama 1 menit 30 detik untuk yang 1000W atau 2 menit untuk yang 500-600W. Setelah itu langsung deh dipindah ke cawan atau bisa juga langsung dimakan di wadahnya kayak Ji Chang-wook, si Healer tea hahaha...


Nah..itu penampakan nasi yang udah di "cing' selama 2 menit. Rasanya sama aja kayak nasi biasa. Pulen, enak, ya biasa aja lah. Secara ini bukan beras plastik. 

Terlepas dari perdebatan sehat ga nya makanan yang udah di microwave alias di "cing" itu, kalau kami yang hidup si perantauan begini, microwave itu semacam alat yang disipakan doraemon buat mengatasi masalah. Bayangkan ya Ceu...kalau kamu ngrebus ubi, 30 menit baru empuk, gas habis berapa m3 itu. Tapi pakai microwave, 3 menit udah empuk puk puk. Hemat waktu plus hemat gas. Trus kalau pas musim dingin pingin teh panas kalau ga punya termos ya microwave andalannya. Mau ngangetin lauk juga tinggal "cing" beres.

Kalau hidup kita bisa dibikin praktis, ngapain juga sih dibikin sulit, ya kan?

Cuma kalau saya, beli nasi cepat saji ini kalau kepepet aja. Lha itu anak perempuan saya kalau makan banyak e...bisa bangkrut kalo beli beginian terus. Mending masak nasi sendiri eh yang masak rice cooker ding...tinggal pencet. 

Kalau kamu mah...lebih gampang lagi. Tinggal ambil kunci motor, reng...ke warung nasi padang beres hehehe...

Comments

  1. Kalau hidup kita bisa dibikin praktis, ngapain juga sih dibikin sulit, ya kan? setujuh sama kalimat ini mbak, oh ya...salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mb Fidia.. :)
      iyes mbak bener bangeeet...yg simple aja ada kenapa nyari yang rumit hehehe

      Delete
  2. Mbak, tinggal di mana? Salam kenal, saya di Ishigaki, Okinawa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alam kenal Mbak...saya di Yamaguchi. Waah belum kesampaian main ke Okinawa. Dulu ada temen, mb Riski sama Om danang tapi sudah pindah ke Jeddah.Terimakasih mb sudah mmpir

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

Kisah Malam Kamis Pahing

Hellow.... sudah hampir sebulan pulang ke pelukan orang-orang terkasih dengan segala cerita seru dan kejutan-kejutan yang mendebarkan tentu saja hehehe. Singkat kata, jangan dibilang ini culture shock ya yes...wong dulu juga jadi hal yang biasa aja. Cuma karena 5 tahun ga bersua dengan kejadian tak terduga ntu, trus latah disebut culture shock. Cuma bikin deg-deg an aja, plus lelah. Namun, se-lelah-lelahnya, karena di sini ada bahu yang siap dijadikan sandaran, ada wajah menggemaskan yang selalu setia mendengarkan setiap keluhan, maka yang begituan bisa jadi lucu-lucuan aja.

Dimulai dengan mendadak habislah quota internet padahal baru beli seminggu. Yah, gimana ga cepet habis kalau gaya berinternetnya masih kayak di Jepang sono. Tiap sekian menit cek fb. Kalau ada video menarik langsung click lihat. Udah gitu settingan WA semua foto dan video masuk langsung didonlot. Hmm...ya bablas mak...orang cuma segiga ini lho jatahmu.

Ok, masalah per-quotaan ini akhirnya bisa disiasati dengan se…