Skip to main content

Risalah sepasang sepatu


Mari manfaatkan 17 menit waktu sisa sebelum pukul 10 pagi waktu Yamaguchi untuk menulis hal remeh temeh ini. Iyes...itu adalah sepatu bukan alat untuk melempar sesuatu seperti inu. Sepatu itu saya beli saat winter tahun 2014, sudah hampir dua tahun. Meski secara fisik sudah seperti itu, penyok sol bawahnya karena ciuman dengan knalpot motor waktu pulang ke Kudus setahun lalu, dan mbaret di beberapa tempat bagian atasnya karena kena tembok pas mau jatuh dari sepeda, tapi sepatu itu so far masih jadi sepatu favorit saya dari 5 pasang sepatu lainnya. Byuh...ternyata saya punya banyak sepatu.

Bagi wanita kebanyakan, yang banyak itu kayaknya termasuk saya, punya sepatu lebih dari 3 pasang itu hal biasa. Beda warna, beda mode, beda tinggi hak, beda tujuan pemakaian, beda pasangan pakaian. Niatnya pas beli sih begitu...dan mungkin beberapa memang mengimplementasikannya begitu. Tapi eh tapi...tidak buat saya

Waktu itu karena alasan dingin, saya memutuskan membeli sepatu Reebok warna biru. Yah, buat anget-anget kaki gitu. Tapi, sepatu itu nyaris cuma dipakai setiap hari selama sepekan. Habis itu saya pakai sepatu ini lagi. Iya itu, sepatu yang sudah mblenyok bawahnya.

Sebelum punya itu, saya sempat beli sepatu yang ga bisa di-silent mode, alias selalu bunyi cetok...cetok...cetook... Tujuannya waktu beli itu adalah, kalau ikut seminar biar kelihatan lebih profesional. Apa mau dikata, endingnya sepatu itu malah seringan dipinjem temen buat presentasi, e sayanya tetep aja pake sepatu trepes yang bisa di-silent mode. Yah, kalau kepaksaaaaa banget pake yang ber hak, saya pakai sepatu merah marun yang dulu beli second di Hardoff bareng Teh Lia. Yang mana sepatu itu sekarang lebih sering mangkrak di bawah meja Lab. Buat simpenan plus jaga-jaga kalau sewaktu-waktu kehujanan sepatu basah sudah ada serepnya. Oalah nasibmu Tu...

Padahal dulu saya ga suka banget sama sepatu trepes. Sukanya sepatu yang ada hak nya. Ngomong-ngomong dari tadi saya nulis sepatu hak, kalian sudah tahu kan maksudnya?
Saya dulu sukanya sepatu yang ya itu, ga bisa di-silent mode. Yah, untuk menunjukkan eksistensi saya gitu huahahahaha. Ealah, lha kok wolak walik ing zaman, sekarang kalau saya dengan ada yang pakai sepatu cetoook...cetook...cetoook... pingiiiin banget saya bilang "Ssst....brisik!!"

Sejujurnya sepatu trepes model begini, apalagi yang sudah mblenyok sol bawahnya, amat sangat tidak nyaman kalau dibuat jalan jauh atau jalan lama. Rasanya lama-lama kayak kita jalan nyeker ga pake sendal. Capek telapak kakinya, berasa jadi papan. Buat jalan itu ya enaknya pakai sepatu ket (nulisnya gimana sih?). Solnya lumayan tebal, telapak kaki dan punggung kaki serasa dipeluk erat, jadinya ga gampang capek. Tapi ya itu, ribet kalau mau lepas-lepasin. Akhirnya demi kalimat menjaga kepraktisan, sepatu trepes yang bagai kan terompah kayu itu tetap jadi pilihan.

Kenapa ga ganti (atau beli?) sepatu (lagi)?

Sepatu itu seperti pasangan. Kalau sudah suka, susah gantinya. Mau dia sudah mblenyok, jelek, pudar warna, keriput, mbaret, hampir jebot, tapi kalau cinta yang bisa membuat tai kucing berasa coklat itu sudah ada, ya susah, tetep aja ama dia kita bersetia. eaaaaa....
Jadi gitulah Mblo...kalau sampe sekarang kamu belum ketemu jodohmu, coba cari dulu sepatu favoritmu. Lha nyari sepatu favorit aja kamu belum bisa lho, kok mau nyari jodoh...

Well...akhirnya dua pekan lalu saya beli sepatu baru. Made in China. Lagi diskon pula. Bener-bener ga level sama sepatu mbelnyok yang made in Japan itu. Tapi ya gitu deh..laper mata aja, plus pas dicoba kok empuk enak gitu. Ya sudah saya beli sepasang.

Dan akhirnya...nasibnya kurang lebih sama dengan teman-temannya yang lain. Dia, cuam sepekan dipake rutin dan selanjutnya saya kembali ke sepatu mblenyok di atas lagi.

Jadi ingat nasehat Nasywa suatu pagi saat kami hendak ke dokter gigi.
"Dek, lihat ini sepatu ummi sudah begini, kamu ga kasihan saya ummi? kok ga nyuruh ummi beli sepatu baru?" dan dia pun menjawab dengan wais nya...

"Ummi masih suka sepatu itu? masih suka ga? kalau masih suka ya ga usah beli dipake aja dulu..."

Comments

  1. Sepatune jan antik tenan 😁
    👍👍👍

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Kisah Malam Kamis Pahing

Hellow.... sudah hampir sebulan pulang ke pelukan orang-orang terkasih dengan segala cerita seru dan kejutan-kejutan yang mendebarkan tentu saja hehehe. Singkat kata, jangan dibilang ini culture shock ya yes...wong dulu juga jadi hal yang biasa aja. Cuma karena 5 tahun ga bersua dengan kejadian tak terduga ntu, trus latah disebut culture shock. Cuma bikin deg-deg an aja, plus lelah. Namun, se-lelah-lelahnya, karena di sini ada bahu yang siap dijadikan sandaran, ada wajah menggemaskan yang selalu setia mendengarkan setiap keluhan, maka yang begituan bisa jadi lucu-lucuan aja.

Dimulai dengan mendadak habislah quota internet padahal baru beli seminggu. Yah, gimana ga cepet habis kalau gaya berinternetnya masih kayak di Jepang sono. Tiap sekian menit cek fb. Kalau ada video menarik langsung click lihat. Udah gitu settingan WA semua foto dan video masuk langsung didonlot. Hmm...ya bablas mak...orang cuma segiga ini lho jatahmu.

Ok, masalah per-quotaan ini akhirnya bisa disiasati dengan se…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…