Skip to main content

Bukan sekedar berlari


Dalam sebulan ini, November, ada dua project besar yang harus diseleseikan oleh semua anak SD, terutama di SD Hirakawa. Yang pertama adalah konser musik (ongaku kai) dan yang kedua adalah marathon. Ongaku kai sudah dilaksanakan di awal bulan, tepatnya tanggal 10 November kemarin. Dan marathon, even tahunan yang selalu dilakukan di awal musim dingin sebagai sarana agar anak-anak tetap berolahraga, tetap bergerak, walaupun udara dingin sudah mengepung dari segala penjuru.

Menjelang marathon, orang tua diberikan surat edaran yang isinya menanyakan, apakah anaknya akan ikut berpartisipasi atau tidak. Jika tidak, kenapa? Tentu hampir semua orang tua menyetujui anaknya ikut marathon, kecuali memang ada yang punya penyakit atau keterbatasan tertentu yang membahayakan si anak, astma misalanya. Nah tahun ini, seperti tahun-tahun sebelumnya saya menyetujui Nasywa ikut marathon, tentu setelah bertanya kepada anaknya.

Menjelang hari H, hampir setiap 3 hari sekali mereka melakukan latihan. Dan setiap latihan, rasanya sudah mau marathon beneran. Karena hasilnya pun ditulis dalam selembar kertas lalu di tempel di rendakucho (buku penghubung). Urutan no berapa, lalu ditempuh dalam berapa menit berapa detik.

Di hari H, anak-anak dikumpulkan berdasarkan kelas. Seperti saat onkagu kai, kelas yang belum masuk jadwal pentas akan tetap melakukan kegiatan pembelajaran seperti biasa. Setelah pentas juga akan kembali ke kelas melanjutkan pelajaran. Mereka tidak akan melihat kakak kelas atau adik kelas mereka pentas. Oleh karena itu, biasanya Nasywa akan minta saya merekam seluruh pementasan dan dia akan melihatnya nanti saat sudah pulang ke rumah. Demikian juga marathon ini, pelaksanaan dibagi pertingkat, dan siswa laki-laki dan wanitapun dipisah. Siswa perempuan berlari terlebih dulu, siswa laki-laki menyemangati. Dan bergatian setelahnya.

Ada yang menarik di setiap tahunnya. Terutama jika ada yang terlambat berlari, entah karena memang sudah tidak kuat, tidak niat atau karena terjadi kecelakaan sebelumnya. Nah, kemarin di kelompok siswa perempuan salah satu siswa di kelas Nasywa ada yang menjadi pelari terakhir. Dia memang tubuhnya cukup gembul dibandingkan teman-temannya. Tapi meskipun lambat, dia konsisten. Berlari dari awal sampai akhir. Tidak terlihat malu. Pun tidak pula menangis. Di lap terkahir dari total 3 lap (1km), sensei wali kelasnya menemani anak itu berlari sampai finish. Berlari-lari kecil diringi tepuk tangan wali murid yang berdiri di luar track dab seru seruaan teman mereka menyemangati gadis kecil itu. Gambatte... ganbatte!! teriak teman-temannya sambil menunggu dengan setia di tengah lapangan.



Lain lagi di kelompok siswa laki-laki. Salah satu teman sekelas Nasywa ada yang terjatuh beberapa meter dari garis start. Kondisi ini menyebabkan dia kehilangan kepercayaan dirinya. Setelah menyeleseikan satu lap, dia sempat terjatuh lagi. Namun apa yang dilakukan gurunya membuat saya terharu. Hal pertama yang dilakukan senseinya adalah membantu dia berdiri.Lalu sang guru menyemangati anak itu untuk kemabli berlari dengan ikut menemani anak itu. Anak itu tetap melanjutkan perjalanan meskipun cuma dengan berjalan. Sesekali dia menyeka air mata yang meleleh dari mata sipitnya. Ya, dia menangis. Tentu dia malu. Tentu dia takut. tentu lengannya sakit. Bahkan mungkin berdarah. Tapi perjalanan harus tetap dilanjutkan. Karena dia sudah memilih ikut marathon, maka yang sudah dimuali harus diseleseikan. Dan senseinya pun menemani anak itu berjalan, Sesekali meminta anak itu untuk coba berlari lagi meskipun lambat. 

Orang tua dan wali murid lain yang berdiri di sisi luar lapangan pun ikut memberikan semangat. Meneriakkan yel yel "Ganbare!!", dan bertepuk tangan. Begitupun teman-teman yang sudah lebih dulu menyeleseikan 1 km penuh. Menunggu dengan setia di tengah lapangan, bertepuk tangan, dan berteriak "Ganbare!!!"

Guru, orang tua, masyarakat dan teman-teman, melakukan apa yang bisa mereka lakukan. Menyemangati, bukan mengejek. Menemani, bukan meninggalkan. Menguatkan, bukan membuat lemah. Ini kesuksesan bersama jika semua bisa menyeleseikan 1 km perjalanan. Masing-masing punya cobaannya sendiri. Ada yang lambat karena terlalu berat badannya. Ada yang cepat karena memang punya talenta berlari cepat. Ada yang sebenarnya punya potensi, seperti anak ini, tapi ternyata dapat ujian jatuh.

Tidak penting kamu berhasil di nomor berapa. Yang penting adalah kamu menyeleseikan apa yang sudah kamu mulai. Kamu bertanggungjawab dengan pilihanmu. Orang tua, guru, dan teman-temanmu akan menemanimu dan mendukungmu. Begitu kira-kira pelajaran yang ingin disampaikan gurunya kepada dia dan seluruh siswa yang lain. Termasuk juga saya.




Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

[KISAH RAMADHAN] Wedang Jahe Mae

Aku sudah berdandan cantik dan menunggunya di depan pintu rumah. Bedak tabur putih itu belepotan di mukaku, Mbak Iti memakaikannya sembarang saja. Rambut kucir dua ku, tertutup jilbab putih dengan peniti di leher, kebesaran. 
Seperti haru-hari yang lain, sore ini pun aku sedang menunggunya pulang. Dia memang selalu pulang sehabis ashar, meskipun sesekali lebih larut. Aku menunggunya, bukan karena aku merindukannya. Waktu itu, manalah tahu aku apa itu rindu. Aku menunggu apa yang ada di dalam tas jinjingnya. Tas yang terbuat dari tali plastik biru itu, di dalamnya ada aneka makanan, krupuk, roti kasur, klepon, tahu pong, dawet dan buah jeruk kesukaanku. Sesekali ku dapati susu kaleng coklat kesukaanku. Susu itu adalah dopping ku jika tubuhku mendadak lemas tanpa alasan. Terkadang isinya adalah apa yang sudah ku pesan pagi tadi. Karena setiap pagi sebelum pergi, dia akan bertanya "Njaluk ditumbaske oleh-oleh opo Ar?"
Oh itu dia. Aku melihatnya di jalan depan rumah pak Mun. Di…