Skip to main content

Rabu Jalan -- Naik kereta uap tuut tuut tuut^^^

Hai hai...ketemu Rabu lagi dan ketemu dengan rubrik Rabu Jalan....

Kali ini saya akan berbagi cerita perjalanan kami naik SL (Steam Locomotive) dari Yudaonsen station ke Tsuwano. Ga jauh-jauh ya, ini masih di seputaran Yamaguchi juga. Kota kecil yang sejuk, damai dan tenang cocok buat belajar. hihihi promosi nih ye...

Bulan April lalu, Pemerintah provinsi bekerjasama dengan pihak kampus menyelenggarakan event jalan-jalan naik kereta SL ke Tsuwano dengan biaya yang disubsidi oleh pemerintah. Tentu saja tujuan utamanya adalah mempromosikan tempat-tempat wisata, yang salah satunya adalah Tsuwano (Tsuwano letaknya di kota sebelah yaitu Shimane), plus moda transportasinya yang lumayan antik yaitu SL atau kereta uap. Yang boleh ikut tentu haruslah mahasiswa asing dan atau family-nya. Diharapkan mahasiswa itu nantinya bisa ikut mempromosikan objek wisata Yamaguchi di negaranya. Nah...karena sudah dibayarin, jadilah saya nulis ini sebagai bentuk rasa tanggungjawab juga...


SL Yamaguchi sendiri dulu awalnya beroperasi pada tahun 1960-an. Sebelum adanya kereta listrik, SL menjadi penunjang utama laju perekonomian di Yamaguchi khususnya dan beberapa daerah lain di Jepang. Namun seiring perkembangan teknologi, SL akhirnya berhenti beroperasi pada tahun 1973. Kedudukan SL lalu mulai digantikan oleh kereta listrik atau yang lebih dikenal sebagai commuter line alias densha alias kereta biasa, bukan kereta cepat. Namun karena kecintaan terhadap kereta uap dengan segala memori yang ada di dalamnya, plus permintaan dari banyak pihak yang ingin kereta SL kembali beroperasi, maka diputuskan untuk menjadikannya sebagai salah satu objek wisata plus sarana berwisata. Berwisata naik kereta uap ke tempat tujuan wisata yang juga cukup terkenal di Yamaguchi yaitu Tsuwano. Dan, SL tipe C 571 ini adalah satu-satunya yang sampai sekarang masih beroperasi meskipun tidak setiap waktu alias hanya di akhir pekan saja dan akan berhenti beroperasi selama musim dingin.



Berbeda dengan kereta listrik pada umumnya, desain interior SL sedikit lebih unik dan nyaman. Kursinya dibuat berhadapan dengan meja di tengahnya sehingga memungkinkan penumpang untuk menikmati minuman dan makanan selama perjalanan dengan nyaman. Karena memang lajunya yang tidak cukup cepat dan ditambah beberapa kali berhenti untuk menambah batu bara atau sekedar memberikan kesempatan kepada penumpang dan masyarakat untuk berfoto, membuat perjalanan ini akan membosankan jika tidak diselingi dengan makan dan minum. Kalau Anda tidak sempat membawa bekal dari rumah, jangan khawatir, di dalam ada mbak-mbak yang jualan makanan, minuman dan souvenir. Kemarin saya sih bawaannya banyaaaak. Dari mulai snack, minuman, permen, makan besar hehehe biasalah emak-emak maunya ngirit, soalnya harga barang yang sama di mbak-mbak itu lebih mahal daripada beli di supa.


Seperti yang sudah saya bilang tadi, bahwa kereta SL ini banyaaak banget berhentinya. Salah satu alasannya adalah karena harus isi ulang batubara sebagai sumber energi. Kalau tidak salah di stasiun ke-4 dari Yudaonsen kereta akan berhenti cukup lama. Petugas akan naik ke gerbong batu bara lalu memindahkan batubara dari gerbong ke dalam tungkunya. Moment ini dipakai oleh para penumpang untuk melihat petugas melaksanakan tugasnya atau berfoto di lokomotif paling depan kereta sambil menikmati pemandangann yang ga kalah keren. Kita bener-bener berhentinya di tengah hutan gitu, jauh dari rumah penduduk. Kebayang kalau musim dulu, bisa jadi ini jadi spot menarik untuk para begal untuk melancarkan aksinya.


Kereta uap yang punya 5 gerbong ini juga dilengkapi dengan gerbong observasi. Gerbong yang letaknya tepat di belakang kepala kereta ini tidak sebesar gerbong penumpang, tapi cukup untuk menampung 10-15 penumpang untuk sekedar menikmati pemandangan lewat kaca besar yang tertutup rapat sehingga asap hitam hasil pembakaran tidak bisa masuk. Dari dalam gerbong sini kita juga bisa memuaskan hasrat jadi selebriti yang di dada dada i para penggemarnya hahaha... Soalnya pada jam-jam kereta lewat, banyaaaaak banget para fotografer yang nungguin di pinggir jalan, anak-anak sampe orang dewasa yang juga di pinggir jalan melambai-lambaikan tangan dengan diiringi suara kereta uap tuuut...tuuttt...tuuut^^^^


Setelah kereta berjalan cukup jauh, melewati hutan, lembah, jembatan, persawahan, pinggiran pedesaan, dikagumi banyak orang dan ditunggui berpuluh-puluh fotografer pemburu SL, akhirnya si SL yang eksotis ini sampai di 2 stasiun sebelum Tsuwano. Di stasiun ini hasrat para penumpang yang belum terpuaskan untuk berfoto akan bisa ditunaikan. Kereta akan berhenti 10 menit cuma sekedar meladeni penumpang berfoto dan penduduk sekitar juga yang ingin numpang foto tanpa ikut naik kereta. Tak cuma berfoto dengan lokomotifnya, tapi juga foto dengan petugas kereta yang berpakaian lengkap dengan topi hitam yang khas. Kalau dilihat, seragamnya memang berbeda dengan seragam standard petugas kereta di Jepang. Ya iyalah ya...ini kan kereta wisata jadi harus dibuat semenarik mungkin.

Yang harus diperhatikan saat naik SL adalah, berhubung dia itu kereta uap, maka asapnya banyaaak. Dan jelas, asap, seindah apapun adalah asap. Ya baunya, ya warnanya, kalau masuk ke hidung dan nempel di pakaian bakal berbekas. Oleh karena itu, jangan lupa menutup jendela saat masuk ke terowongan. Jendela boleh dibuka lagi kalau sudah di luar terowongan. Tapi kalau bawa anak kecil sih mending selama perjalanan jendelanya ditutup aja ya, saya ga begitu cocok sama baunya sih, Nasywa juga. Lagian kaca di jendelanya lebaar kok, jadi meskipun ga dibuka tetep bisa menikmati pemandangan luar dengan leluasa.

Nah, kalau bosan, langsung aja cus ke gerbong observasi. Jangan lupa siapkan senyum termanismu dan lambaian tangan ala-ala model Eropa xiixixi..beneran sepanjang jalan banyak banget yang nungguin kamu eh si eksotis SL ini lewat. Mereka ga peduli sama penumpangnya sih hehehe...mereka nungguin kereta ini seperti mereka menunggu kenangan yang dibawa kereta itu, di sepanjang gerbongnya, tentang perjuangan masa lalu, tentang kesulitan yang menguatkan, dan jikapun kenangan itu lewat lagi, mereka sudah bisa menerimanya dengan bahagia bahkan ditunggu-tunggu.

Itu!! *acungin jari telunjuk ala pak Mario


Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

Kisah Malam Kamis Pahing

Hellow.... sudah hampir sebulan pulang ke pelukan orang-orang terkasih dengan segala cerita seru dan kejutan-kejutan yang mendebarkan tentu saja hehehe. Singkat kata, jangan dibilang ini culture shock ya yes...wong dulu juga jadi hal yang biasa aja. Cuma karena 5 tahun ga bersua dengan kejadian tak terduga ntu, trus latah disebut culture shock. Cuma bikin deg-deg an aja, plus lelah. Namun, se-lelah-lelahnya, karena di sini ada bahu yang siap dijadikan sandaran, ada wajah menggemaskan yang selalu setia mendengarkan setiap keluhan, maka yang begituan bisa jadi lucu-lucuan aja.

Dimulai dengan mendadak habislah quota internet padahal baru beli seminggu. Yah, gimana ga cepet habis kalau gaya berinternetnya masih kayak di Jepang sono. Tiap sekian menit cek fb. Kalau ada video menarik langsung click lihat. Udah gitu settingan WA semua foto dan video masuk langsung didonlot. Hmm...ya bablas mak...orang cuma segiga ini lho jatahmu.

Ok, masalah per-quotaan ini akhirnya bisa disiasati dengan se…