Skip to main content

Rabu Jalan -- Ichinosaka gawa saat musim sakura

Rubrik baru di blog ini adalah...Rabu Jalan. Sebenernya mau dikasi nama Jalan-jalan, cuma karena rencana mau diposting setiap rabu jadinya digabung aja jadi Rabu Jalan.

Di rubrik jalan-jalan saya akan bercerita tentang spot-spot yang sudah pernah dikunjungi baik di Jepang maupun (nanti) di Indonesia. Kalau sempet nulisnya hahaha penting ya itu, mohon digaris bawahi sendiri.

Untuk edisi perdana jalan-jalan kali ini saya akan sedikit (kalau banyak-banyak takut kehabisan ide nulis) cerita tentang Ichinosaka gawa atau sungai Ichinosaka terutama saat musim sakura. Kenapa saat musim sakura? Soalnya kalau lagi ga musim sakura, sungai ini ya biasa aja kayak sungai-sungai yang lain di dunia. Ada batunya, ada airnya, ada rumputnya. Yang istimewa adalah di sepanjang sungai ini tumbuh berderet-deret pohon sakura, dari ujung keee ujung.

Ada satu waktu lagi yang istimewa dari sungai ini, yaitu saat musim panas dan ada festival Hotaro alias kunang-kunang. Biasanya pada beberapa malam di awal musim panas (sekitar bulan Juli), di sungai ini ada festival kunang-kunang. Sayangnya sudah sekian tahun di sini belum pernah sekalipun lihat *sedih. Sungai Ichinosaka ini memang bersih ya. Meskipun airnya ga begitu melimpah tapi suasananya itu asyik banget. Makannya cocok untuk tumbuh, berkembang dan kencan para kunang-kunang. Semoga summer tahun ini bisa ke sana. Semoga Allah mengirimkan mobil jemputan. Aaamiin....


Ichinosaka gawa letaknya di tengah kota Yamaguchi, tepatnya di dekat kantor balai kota dan Dojomounzen. Kapan-kapan diceritain apa itu Dojomounzen. Nah, untuk sampai ke sungai ini biasanya kami naik sepeda. Dari apato sekitar 20 menit menyeberangi sungai, menuruni lembah, lewat jalan besar, tunnel, tanjakan, turunan, jalan datar hehehe ekstreem amat ya. Tapi sepanjang jalan ke sana pun pemandangannya asyik, jadi meskipun ngayuh sepeda ga kerasa juga capeknya. Apalagi kalau pas musim sakura udara masih adem-adem gitu, jadinya nyaman-nyaman aja.


Di kanan dan kiri sungai ada jalan yang bisa dilalui mobil. Tapi biasanya kalau sedang ramai orang maka mobil ga boleh lewat, apalagi pas musim sakura begini yang biasanya sepanjang jalan penuh dengan orang-orang yang datang ingin sekedar menikmati sakura atau berfoto-foto. Nah di sepanjang jalan itu ada toko-toko kecil menjual minuman, makanan kecil dan es krim. Ada juga restoran tradisional yang sederhana. Biasanya sih yang dijual seputar udon, soba dan kare. Yah kalau di kita kayak bakso, mie ayam sama soto gitu lah ya.


Spot paling crowded adalah di jembatan. Soalnya banyak banget yang antri foto di jembatan. View nya emang paling bagus karena bisa dapet background sakura dari sisi kanan kiri sungai. Selain itu ramai juga anak-anak kecil menuruni tangga badan sungai lalau mainan air di sungainya. Airnya yang bening emang kayak manggil-manggil untuk dijamah hehehe. Waktu itu karena ga bawa ganti jadinya Nasywa main aja di bagian pinggir sungi ga sampe nyebur. Begitu aja udah heboh karena banyak banget yang menurut dia menarik, terutama bunga-bunga rumput dan serangga.


Di Jepang ini ada beberapa macam sakura yang musim bloomingnya tidak bersamaan. Sakura yang bunga pink cerah biasanya mekar duluan dan banyak ada di pulau Okinawa. Selain di Okinawa, sakura pink ini juga mekar duluan di dekat Tokyo dan menjadi tempat wisata yang layak untuk dikunjungi. Yang paling umum dan banyak tersebar di Jepang adalah sakura yang bunganya pink muda. Biasanya bloomingnya berurutan dari bagian selatan Jepang ke utara Jepang. Bunganya cuma bertahan 7 harian, itupun kalau ga kena hujan dan angin. Kalau sedang tidak beruntung kadang begitu mekar malamnya hujan pakai angin, ya sudah bye bye early sama sakura.

Yang istimewa, di Ichinosaka gawa ini ada white sakura, alias sakura bunga putih. Putihnya putiih gitu dengan bagian putik danbenangsari yang kehijauan membuat dia semakin cantik. Biasanya sakura ini mekar agak lebih cepat dibanding yang pink muda, tapi ada juga yang mekarnya setelah yang pink rontok. Sedikit berjalan masuk di seberang sungai Ichino ini juga ada sakura jenis menjuntai dengan kelopak bunga keriting. Pohonnya cuma ada satu di depan sebuah rumah. Karena tak ingin mengecewakan para penikmat sakura, akhirnya rumah itu menyediakan tempat duduk dan bahkan minuman dan snack ringan di depan rumahnya. Pagar rumahnya pun dimundurkan sehingga si pohon yang sudah tua dan berdiri kokoh itu mudah diakses oleh orang banyak tanpa mengganggu privasi pemilik rumah.

Nah, gimana? Kapan mau ke sini? hehehe...

Bunga ini memang magnet luar biasa. Ga cuma untuk wisatawan luar negeri tapi wisatawan lokal juga ga kalah heboh. Ya gimana lagi, setahun mereka cuma bisa ketemu beberapa hari saja, gimana ga bikin kangen coba. hihihi....



Selain melihat-lihat sakura, foto-foto dan bercengkrama sambil jalan-jalan, salah satu aktivitas yang banyak dilakukan selama musim sakura adalah hanami. Hanami (hana = bunga ; mitai = melihat) atau secara mudahnya adalah makan-makan, party dan berkumpul di bawah pohon sakura ini sudah menjadi tradisi yang turun menurun. Biasanya orang-orang akan membawa bekal masing-masing atau lebih seru lagi barbecue-an di bawah pohon sakura sampai bosan sampai makanannya habis. Hanami di kampus Yamaguchi juga seru lho... kapan-kapan diceritain ya...



Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

Kisah Malam Kamis Pahing

Hellow.... sudah hampir sebulan pulang ke pelukan orang-orang terkasih dengan segala cerita seru dan kejutan-kejutan yang mendebarkan tentu saja hehehe. Singkat kata, jangan dibilang ini culture shock ya yes...wong dulu juga jadi hal yang biasa aja. Cuma karena 5 tahun ga bersua dengan kejadian tak terduga ntu, trus latah disebut culture shock. Cuma bikin deg-deg an aja, plus lelah. Namun, se-lelah-lelahnya, karena di sini ada bahu yang siap dijadikan sandaran, ada wajah menggemaskan yang selalu setia mendengarkan setiap keluhan, maka yang begituan bisa jadi lucu-lucuan aja.

Dimulai dengan mendadak habislah quota internet padahal baru beli seminggu. Yah, gimana ga cepet habis kalau gaya berinternetnya masih kayak di Jepang sono. Tiap sekian menit cek fb. Kalau ada video menarik langsung click lihat. Udah gitu settingan WA semua foto dan video masuk langsung didonlot. Hmm...ya bablas mak...orang cuma segiga ini lho jatahmu.

Ok, masalah per-quotaan ini akhirnya bisa disiasati dengan se…