Skip to main content

Rabu Jalan -- Ikan koi di Tsuwano

Waah...udah Rabu lagi nih....

Rabu kali ini saya akan melanjutkan cerita dari perjalanan Rabu pekan lalu. Iyes, tujuan utama naik SL adalah memang untuk pergi ke Tsuwano.

Tsuwano sendiri sebenarnya sudah tidak berada di wilayah Yamaguchi, tetapi lebih tepatnya masuk ke dalam wilayah Shimane. Perjalanan menggunakan SL dari Yudaonsen ke Tsuwano, plus berhenti-berhentinya ya, itu sekitar 2 jam 30 menit. Lumayan kan boo....lumayan banget untuk tidur di kereta maksudnya hehehe. 2 jam itu kalau pergi sendiri emang ngebosenin sih. Sudah segala gaya, tetep aja ga nyampe-nyampe. Waktu kemarin sama Nasywa juga kita udah mati gaya tuh sebelum sampe. Hingga akhirnya kami memutuskan untuk tidur.

Saya dan Nasywa memang ga begitu bisa menikmati perjalanan. Karena, definisi liburan bagi kami itu ya di rumah, tidur, makan, nonton, makan, tidur, dan glundang-glundung. Liburan yang diisi jalan-jalan itu bagi kami bukan liburan juga hahaha. Makannya Nasywa paling ga mau diajak jalan-jalan kalau harus berangkat pagi-pagi meskipun ke tempat yang dia pingini. Dia akan bilang lain kali aja lah atau ga usah aja lah. Tapi, kalau rame-rame biasanay dia semangat. Maksudnya kalau dia merasa akan punya teman main dan ngobrol yang asik selama perjalanan gitu. Soalnya dia tahu banget, kalau sama saya doang, umminya ini akan sibuk dengan dirinya sendiri yang gampang pusing kalau di kendaraan alias mabok. Jadi selama di atas kendaraan ga bisa diajak asyik-asyikan. Salah posisi dikit bisa menginisiasi mual dan muntah hehehe....


Di Tsuwano yang luasnya cuma 300km persegi itu, ada banyak sekali tempat tujuan wisata. Dari mulai museum, gereja katolik tua, dan tentu saja shrine atau jinja. Sebenernya sudah dari tahun lalu pas musim gugur pingiiiiin banget ke Tsuwano, tapi belum ada kesempatan. Padahal sudah mengantongi peta daerah jajahan wisata dan sudah ngecim mau kemana-mananya. Tapi tetep Alhamdulillah ya bisa ke Tsuwano meskipun lagi ga musim apa-apa plus dapet subsidi pula. Itu yang paling penting hehehe.

Nah, kalau kalian ada rencana ke Tsuwano, mendingan begitu keluar dari stasiun langsung aja nyewa sepeda. Soalnya ternyata eh ternyata, yang 300 km persegi itu kalau dijalanin bikin kaki gempor juga hahaha. Sewa sepeda kayaknya 2 jam 400Yen kalau ga salah, lumayan lah ya, biar yang dikunjungi bisa agak banyakan ga kayak kami yang udah capek duluan karena kebanyakan jalan.

Tujuan yang pertama sebagai pilihan Nasywa adalah jalan yang ada ikan koinya. Nah di sepanjang jalan ini, selokan-selokannya dipenuhi dengan ikan koi warna warni. Yang kebayang itu airnya jernih deh, tapi entah pas hari itu aja apa emang setiap hari airnya keruh gitu. Bau sih enggak ya, wong bersih dan fotoable. Cuma kan kalau keruh ikannya jadi ga kelihatan warna warninya.


Sepanjang jalan yang panjangnya kira-kira 1 km an ini orang-orang ramai melihat ikan koi dan memberi dia makan. Cuma ada yang aneh juga nih di ikan koi itu. Mungkin karena sudah tua, banyak banget ikan koi yang kudisan. Kalau ga kudisan ya bentol-bentol badannya. Kasihann lihatnya. Itu saya kalau dikasih satu trus disuruh masak ga mau juga deh. Kebayang daging ikan tua itu rasanya ga sesegar ikan muda kali ya. Secara di mana-mana daun muda itu tetep lebih seger dibanding daun tua hehehe. Terus lagi, saking banyaknya yang nasih makan, kondisi airnya yang sudah keruh jadi semakin keruh. Apalagi kalau yang ngasih makan modelnya kayak Nasywa. Sekali ngasih sak byuk... ya Allah...

Nah, sambil lanjut jalan pelan-pelan, sambil menikmati panasnya siang dan gemercik air jatuh di pancuran (kayak lagu aja...), kita akan sampai ke persimpangan jalan. Di persimpangan jalan ini ada museumnya plus tempat duduk dan toilet umum yang bersih dan nyaman. Lokasinya di pinggir sungai. Kalau pas musim sakura, tempat itu pasti bagus banget. Karena banyak pohon sakura berjejer di pinggir sungai.


Di sungai yang airnya tak seberapa jernih ini juga ternyata banyaaaak banget ikan koinya. Hampir seluruhnya ikan koi item sih ga yang warna warni. Tapi ini aja udah emejing gitu deh... Berarti air sungai itu cukup layak untuk hidup si Koi dan kemungkinan adanya polutan yang mencemarinya sangat kecil.

Tak jauh dari tebing sungai, tepat di pinggir jalan dekat bangjo ada sekotak kayu pakan ikan. Pakan ikan itu sepertinya sudah disediakan oleh pengelola tempat itu biar siapa aja yang mau ngasih makan ikan bisa beli di situ. Iya beli, harganya 100 yen untuk sekantong kecil pelet. Sekantong kecil itu aja ga habis-habis tuh dikasihkan ke ikan koi di sungai dan di sepanjang selokan. Sampai dibagi-bagi ke orang-orang Jepang yang seneng juga lihat Nasywa ngasi makan ikan. Seneng lihat ikannya dan seneng juga lihat Nasywa nya. Dia kan makhluk antik kalau di sini, kecil, kulit eksotis, dan pakai jilbab lagi.


Tak jauh dari tempat ini, tepatnya di seberang jalan, kita akan menemukan beberapa shrine atau tempat ibadah untuk orang Jepang. Dari mulai yang arsitektur lama dan tua sampai yang khas dengan gate merah merah cantik banget. Di seputar shrine dan sepanjang jalan menuju shrine, banyak pohon momijinya. Kebayang banget indahnya kalau ke sini pas musim gugur.


Foto di atas adalah salah satu shrine tua yang orisinil banget ga pake di warnain. Sebelum sampai ke sini kita akan melewati beberapa gate dengan warna coklat kayu yang menurut saya sih magis ya dan tetep indah, kayak lagi Jepang gitu deh pas lihatnya *wkwkwkwk

Shrine ini kayaknya tempat orang berdoa (ya iyalah bu....). Kalau ga salah nih ya caranya, itu tambang gede di deket meja yang di tengah itu di tarik sampe terdengar bunyi "klontang!!", trus tepukkan tangan, sekali aja ya ini bukan acara persami ga usah tepuk pramuka, terus berdoa. Kalian juga bisa membeli kertas yang isinya ramalan cuaca eh ramalan masa depan. Kotak infak di atas meja itu isinya separo buat tumpukan kertas ramalan dan separo buat tempat uang. Bayar aja 100 yen ambil kertasnya. Nah pas buka jangan kaget, jangan shock, pokoknya jangan. Woles aja. Semua memang dalam tulisan kanji, jadi mau baik mau buruk ga ngaruh wong ga bisa bacanya hihihii... Nah itu kertas boleh di tinggal. Cantolin aja di jemuran yang ada di kanan kiri itu, atau boleh dibawa pulang.


Oke, selsei lihat-lihat di shrine bawah yang cukup autentik, kita lanjutkan perjalanan. Agak sepeminuman pocari sweat setengah botol kita akan menemukan gate-gate dan lampu-lampu dengan warna cerah merah. Btw, ini merah apa oranye sih? Saya bilang ini merah, tapi Nasywa bilang ini oranye. Sampe kita berdebat ini merah apa oranye. Debatnya seru lagi ga ada yang mau ngalah sampe dilihatin orang-orang. Kita berdua emang gitu, maklum masih kecil semua hehehe


Nah, perjalanan kita lanjutkan lagi lebih ke dalam dan ke atas. Inilah yang jadi tujuan utama saya, foto-foto di tangga ini wkwkwkwk. Awalnya kita semangat banget menaikinya satu-satu sambil berdebat itu merah apa oranye. Terus udah agak ngos-ngosan gitu kita tengok ke bawah ternyata ada yang cuma mampir foto doang ga naik wkwkwk Nasywa sampe bilang, udah aja yuk ummi turun aja. Tapi sebagai seorang Ibu yang baik, saya bilang "Oooo ga boleh gitu, kalau sudah dimulai, harus diseleseikan apapun dan bagaimanapun kesulitannya mari kita hadapi bersama". Wais banget kan? padahal aslinya kaki udah mau copot itu, napas udah senin kemis eee ga nyampe-nyampe. Ada kali ya 30 menit menaiki tangga-tangga itu. Di sepanjang tangga kadang kita jumpai sesaji lengkap dengan patung yuda alias rubah. Mungkin yang disembah di situ dewa rubah kali ya ga ngerti juga.


Alhamdulillah...sampai juga akhirnya di puncak bukit merah ini. Begitu kita tapaki anak tangga paling atas, kita langsung disambut dengan gerbang merah ini. Merah apa oranye sih? (Ya ampuuun masih dibahas...). Begitu sampai sini, itu anak kecil jilbab biru langsung full baterei lagi. Lari sana sini, lihat ini itu, minta foto. Emaknya ndlosor di kursi aja males mau kliling-kliling. Emang beda ya, sama-sama kecil tapi beda usia itu beda banget fisiologisnya. Beneran itu, kalau yang ga kuat-kuat amat ga usah naiklah, capek abiiizzz.


Di sebalik gerbang itu ada kompleks peribadatan ini. Di sini selain shrine utama, itu yang ada bendera jepangnya, juga ada kios yang menjual jimat, ada shrine kecil-kecil lainnya dan sepertinya juga ada asrama untuk pada biksu dan bikuni (Bener ga nulisnya ya...mohon maaf kalau salah). Saya sambil nunggu Nasywa site seeing kok jadi kebayang Menara Kudus ya. Ini itu ya semacam tempat ziaarah gitu deh, banyak yang dateng, lihat-lihat, berdoa. Ada adegan lucu tertangkap kamera mata saya. Jadi ada sepasang suami istri (kayaknya) dengan baju mewah. Kelihatan mewah lah dibanding pengunjung yang lain. Si istri kayaknya bilang ke suami, "Sana kamu berdoa". Trus suaminya kayaknya ogah ogahan gitu. Tapi istrinya nyenggol-nyenggol tangannya terus. Akhirnya sang suami maju juga. Nah pas dia udah di depan meja, bingung dia gimana cara mengklontangkan bel di atas itu hihihi. Dia tarik-tarik tambang besarnya cuma kayaknya kurang kuat jadinya ga bunyi-bunyi. Akhirnya dia kembali ke posisi istrinya yang menunggu di dekat saya. Wajahnya agak gimanaaaa gitu. Trus mereka bicara-biacara sambil cekikikan, mungkin mereka bilang "Cara mbunyiin belnya gimana sih..." hehehe



Setelah puas Nasywa berlari ke sana kemari. Dia juga mau mencoba mengklontangkan bel tapi ga jadi, terus dia juga penasaran dengan tangga ke bawah dan banyak banget yang ke sana tapi setelah dia ikutan ke bawah ternyata itu toilet, kami pun turun. Itu adalah gambar tangga menurun yang harus kami lewati. Ini memang adalah jalan satu-satunya kalau ga salah. Semua yang mau naik atau hendak turun ya cuma lewat sini.

Rasanya beda ya pas jalan menurun. Tidak banyak energi yang dikeluarkan, bahkan istilahnya mau ngglundung aja sampai hehehe. Kami lebih bisa menikmati suasana sepanjang jalan, dan ternyata kami baru ngeh kalau yang dijual di toko sebelum sampe ke puncak itu adalah sesaji yang berupa tahu kering. Pantesan kok tadi ada burung gagak yang nyuri sesajinya trus dimakan, kirain teh uang hahaha *mata duitan. 

Jalan menurun ini juga serasa singkat banget dilalui. Ujug-ujug udah sampai aja di anak tangga terakhir. Cuma kalau ga hati-hati emang rawan tergelincir saking banyaknya tangga kan mata jadi agak siwer.

Hidup juga begitu. Kalau pas tanjakan alias pas berjuang, kerasaaa banget lamanya, jauhnya, susahnya. Padahal kalau tahan, di atas sudah menunggu pemandangan yang (InsyaAllah ) indah. Ada tempat landai yang nyaman untuk slonjoran dan berteduh. Cuma, harap waspada kalau pas lagi enak, jalan turun. Kalau tak pandai-pandai menjaga keseimbangan bisa-bisa tergelincir. Karena yang namanya cobaan kemudahan, cobaan kelapangan, itu lebih melenakan daripada cobaan kesusahan.


Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

[KISAH RAMADHAN] Wedang Jahe Mae

Aku sudah berdandan cantik dan menunggunya di depan pintu rumah. Bedak tabur putih itu belepotan di mukaku, Mbak Iti memakaikannya sembarang saja. Rambut kucir dua ku, tertutup jilbab putih dengan peniti di leher, kebesaran. 
Seperti haru-hari yang lain, sore ini pun aku sedang menunggunya pulang. Dia memang selalu pulang sehabis ashar, meskipun sesekali lebih larut. Aku menunggunya, bukan karena aku merindukannya. Waktu itu, manalah tahu aku apa itu rindu. Aku menunggu apa yang ada di dalam tas jinjingnya. Tas yang terbuat dari tali plastik biru itu, di dalamnya ada aneka makanan, krupuk, roti kasur, klepon, tahu pong, dawet dan buah jeruk kesukaanku. Sesekali ku dapati susu kaleng coklat kesukaanku. Susu itu adalah dopping ku jika tubuhku mendadak lemas tanpa alasan. Terkadang isinya adalah apa yang sudah ku pesan pagi tadi. Karena setiap pagi sebelum pergi, dia akan bertanya "Njaluk ditumbaske oleh-oleh opo Ar?"
Oh itu dia. Aku melihatnya di jalan depan rumah pak Mun. Di…