Skip to main content

When we were young -- Pak Makno

Selamat hari Minggu... di sini sedang hari Ibu lho... Nah pas weekend gini enaknya nulis yang agak-agak berbau kenangan... cieeeee

Hari kamis pekan lalu saat golden week, saya sedang bersiap naik sepeda ketika tiba-tiba ada panggilan WA masuk. Dari kakak saya, Mbak Laela Pranowo. Saya tidak menerima panggilan itu, tapi saya kirimkan pesan. Saya bilang "Aku lagi neng njobo e, nopo? (aku lagi di luar, ada apa?)" dan dia pun membalas "Pak Makno nakokke kowe, dilit wae (Pak Makno nanyain kamu, bentar aja)". Saya pun kembali menyetandarkan sepeda merah itu dan bersiap menerima panggilan video call dari Mbak Iti.

Di seberang sana, ada wajah yang tak pernah berubah. Jika rambutnya tak putih, tentu saya akan bisa bilang beliau masih terlihat muda seperti saat 23 tahun yang lalu. Senyumnya masih sama. Intonasi suaranya masih sama. Sama seperti dulu beliau selalu menyapa saya "Oh, kok saiki tambah lemu (Oh, kok sekarang tambah gemuk)" kata beliau sambil tersenyum. Saya pun tertawa. Saya tertawa karena bahagia, berarti beliau masih mengingat saya sebagaimana 23 tahun lalu saya. Wajah imut-imut mungil yang selalu senang dengan pelajaran Bahasa Indonesia yang beliau ampu. Saya mungkin satu diantara beberapa muridnya yang hafal luar kepala makna imbuhan ber-, ter-, dan sebagainya. Saya juga mungkin satu diantara beberapa murid beliau yang kalau disuruh membuat karangan pasti jadinya panjaaaaang.



Pak Makno dulu adalah guru yang lumayan ditakuti. Ditakuti ya bukan disegani. Ditakuti karena beliau tidak segan memukul ataupun menjewer muridnya yang susah dikasih tahu. Sofan, Agus, Edy dan mungkin masih banyak lagi nama-nama yang langganan kena jewer beliau. Dan sebenarnya bukan hanya beliau yang menjewer dan memukul. Ada pak Kendar yang kalau masuk kelas langsung nyari penggaris kayu yang satu meter itu. Siapapun yang ngantuk langsung dipentung. Siapa yang rame langsung kena pentung. Saya juga pernah kena pentung, tapi pake prolog hahaha. Saya ndlosor di meja karena ngantuk polll....pelajaran geografi itu kan ga menarik banget to apalagi cuma dibacain. Lihat saya ndlosor beliau langsung mendekat, trus saya ditanya "Kenapa? Mengantuk?" oh yeah...beliau selalu memakai bahasa Indonesia yang baik dan benar lho. Dan dengan tenang saya jawab "Iya ngantuk" dengan posisi masih ndlosor cuma wajahnya menghadap beliau. Dan dipentunglah saya dengan lembut di kepala. Dan saya tetap tak bergeming. Ngantuk beneran soalnya.

Lain lagi Pak Eku, guru PTT yang sekarang sudah jadi guru tetap di sebuah SMP negeri di Muntilan itu dulu masih baru lulus kuliah. Masih muda, pelatih tapak suci pula. Saya ingat betuuuul pas pelajaran Fisika, entah karena sebab apa, tapi kayaknya karena rame, Agus dan Wawan disuruh ke depan mengerjakan soal ga bisa trus disaduk. Disaduk tau ga? Di pukul perutnya. Kenceng lho itu, ga main-main. Bener-bener pake jurus harimau terbang hahaa eh ga ding harimau terbang itu kaki ding.

Yang Ibu-ibu juga ga mau kalah. Selain pakai jeweran atau jenggitan, beliau-beliau kalau marah lebih serem dari bapak-bapak, soalnya pakai ceramah panjang kali lebar hehehe *sungkem bu Harti
Tapi mau gimana lagi ya, dulu itu mereka memukul, menjewer, menjitak, menyaduk, dan lain-lainnya itu didasari rasa sayang (kayaknya lho...) bukan rasa benci. Kala gemes sih pasti iya, siapa sih yang ga gemes punya murid kayak Edy yang kecil mungil lincah susah banget diatur hahaha *sorry yo Ed
Siapa juga yang tahan punya murid kayak Sofan yang suaranya keras dan kenceng plus serak-serak sepet, ngeyelan lagi. Dia ngomong biasa aja udah kayak orang gmarah apalagi aps ngeyel hahaha.... *Sofaaan dipersory yo Bro...
Adalagi, Agus. Sudah lah ini mah komandan pasukan ngeyel sedunia. Wajahnya sih polos. Cuma tahi lalat di atas bibirnya itu sudah pertanda kalau dia ditakdirkan banyak omong wkwkwkw
Trus ketambahan murid pindahan sebagai pelengkap keriuhan yaitu Wawan hahahaha... Pusing semua guru MTs dulu pasti.


Kembali ke Pak Makno dan guru-guru SMP dulu.

Bagi saya mereka itu juara nya juara. Mengabdi sepenuh hati di sebuah sekolah yang cuma punya 3 lokal di tengah gedung megah SMP dengan murid-murid seadanya. Ada yang memang berniat sekolah di sana tapi juga ada yang setelah ga ketrima di mana-mana akhirnya sekolah di sana. Saya termasuk yang masuk karena terpaksa, daripada "dibuang" disuruh mondok. Dulu Mae cuma ngasi dua pilihan, mondok di Assalaam Solo/Temanggung atau ke MTs. Tapi Allah memang sudah membuat skenario yang paling baik untuk saya. Di sana saya belajar banyak hal di tengaah keterbatasan. Saya juga mendapat Bapak Ibu baru yang sampai sekarang bagi saya mereka bukan 'Bekas Guru' tapi akan selalu menjadi orang tua saya. Orang tua, selain Mae, yang sudah meletakkan pondasi-pondasi untuk jalan yang akan saya tapaki hingga sampai sejauh ini.

Dan untuk pak Makno, kemarin saya bilang "Bapak jaga kesehatann ya, besok saya pulang InsyaAllah mampir. Jangan lupa doain saya ya pak"

Dan sambil tersenyum beliau bilang "Iyo iyo..mesti didoakan, mugo-mugo sukses yo.."

Aamiin....

Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Kisah Malam Kamis Pahing

Hellow.... sudah hampir sebulan pulang ke pelukan orang-orang terkasih dengan segala cerita seru dan kejutan-kejutan yang mendebarkan tentu saja hehehe. Singkat kata, jangan dibilang ini culture shock ya yes...wong dulu juga jadi hal yang biasa aja. Cuma karena 5 tahun ga bersua dengan kejadian tak terduga ntu, trus latah disebut culture shock. Cuma bikin deg-deg an aja, plus lelah. Namun, se-lelah-lelahnya, karena di sini ada bahu yang siap dijadikan sandaran, ada wajah menggemaskan yang selalu setia mendengarkan setiap keluhan, maka yang begituan bisa jadi lucu-lucuan aja.

Dimulai dengan mendadak habislah quota internet padahal baru beli seminggu. Yah, gimana ga cepet habis kalau gaya berinternetnya masih kayak di Jepang sono. Tiap sekian menit cek fb. Kalau ada video menarik langsung click lihat. Udah gitu settingan WA semua foto dan video masuk langsung didonlot. Hmm...ya bablas mak...orang cuma segiga ini lho jatahmu.

Ok, masalah per-quotaan ini akhirnya bisa disiasati dengan se…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…