Skip to main content

Salju itu....

Ada yang nanya ke saya, "gimana sih rasanya hujan salju?". Hmm, ya kl pas hujan salju dicubit ya rasanya sakit. Kalau pas hujan salju lagi kemulan ya anget hehehe. Ga ding...jawabannya nyebelin banget sih. Yah..kalau sekilas, hujan salju itu agak sama rasanya sama hujan abu. Yg tinggal di lereng gunung, Merapi misalnya, pasti tahu lah rasanya hujan abu. Ya begitulah, cuma beda dikit aja sebenernya. Beda warnanya, beda baunya, beda rasanya. Lhooo...ya beda banyak itu.

Ya, tulisan ini dibuat sebagai pengingat saya dan juga jawaban dari pertanyaan dengan nada serupa. Gimana sih rasanya hujan salju? Dinginnya kayak apa sih? Enak ga sih? hahaha lo kira tempe mendoan enak...

Sebelum Salju Turun

Dalam setiap usaha, pasti diperlukan energi bukan? Nah...sebelum hujan salju turun, biasanya alam semesta sibuk mengumpulkan energinya biar yang turun itu serpihan bukan tetesan apalagi bongkahan. Energi yang dikumpulkan ini harus pas ga boleh berlebih kl ga mau yang turun itu es dan bukan salju. Karena bentuk salju itu serpihan lembuuuuut kayak kapas, ga bikins akit dan ga bikin basah...kl sedikit. Demi mengumpulkan energi tersebut, sehari atau yah beberapa jam sebelum salju turun pasti udara itu duingiiinnya minta peluk *eh. Dinggiin...uanyees kalau kata orang Selo mah. Biasanya kalau diukur bisa minus sekian derajat celcius. Apalagi kl ditambah angina bertiup agak kencang. Waah...pipi bisa kebas. Tangan rasanya panas saking dinginnya. Perut keroncongan menahan lapar...hehe kalau pas lapar. Intinya, sebelum salju itu dingiiin banget... Dan ini jadi salah satu tolok ukur apakah salju yg mau turun itu banyak apa ga. Kalo duingiiiin ya kemungkinan yang turun banyak. Tapi kalau dingiiiiin ya bisa juga banyak hehehe

Saat Salju Turun

... aku ingin bersamamu, saat salju menuruni tangga langit
    memandang serpihan bertaburan,
    aku ingin ada tanganmu di genggamanku, saat salju menapaki bumi
    bersama merengkuh lembut sejuknya.....

Ahai...sajak macam apa itu. Intinya....saat melihat salju turun itu, cuma bisa bilang Subhanalloh!! Wow!! Cantik sekali!! dan udara ga begitu dingin temans...jadi main salju di bawah hujan salju itu enak banget... Makannya sampe ada yg bilang, mending hujan salju daripada hujan air. Yoih bangeeet... Secara saat kamu kehujanan salju, kamu ga akan basah. Dan saat hujan salju, serpihan salju menimpa hidung pesekmu eh pesek ku..kamu bahkan bisa tersenyum bahagia tanpa sebab. Ooww so cute... Momen ini lah yg membuat kamu ketagihan. Pingiiiin ketemu salju lagi, dan lagi dan lagi.... Indah banget!!

Saat Salju Meleleh

Nah, disaat salju meleleh, kembali terjadi pelepasan energi. Itu ya..dinginnya bisa 2x lipat sebelum salju turun. Daan bisa terjadi berhari-hari apalagi kalau matahari enggan memanasi mempercepat salju meleleh.
Udah gitu, salju yang mengeras itu jahat kawan. Kamu harus berkonsentrasi penuh kalau naik sepeda dan ga mau kepleset. Yang punya mobil juga kudu pasang ban khusus buat salju. Kamu jalan juga rasanya lagi main seluncuran. Asyik dong?? hmm...masalahnya kl main ski jatuh ga basah, kl ini jatuh nya basah secara saljunya mencair.


Meskipun begitu, kamu tetap akan merindui salju. Menungu kapan dia akan datang. Dan tersenyum saat mereka datang pertama kali. Kalau di drama korea itu dibilang, saat salju turun pertama kali, saat itu semua kebohongan dimaafkan *hallah...

Memegang salju untuk pertama kali, membuat kamu paham, kenapa dalam doa iftitah sholat kita ada kalimat "Ya Allah, bersihkanlah kesalahan-kesalahanku dengan air, salju dan embun".
Dan, menikmati salju itu sepaket sama deritanya yah... Ga mungkin bilang, seneng pas hujan salju, cuma ga suka dinginnya. Cukup saya saja yang bilang begitu.

#sebongkah kenangan di salju 24-25 Januari 2016

Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

Kisah Malam Kamis Pahing

Hellow.... sudah hampir sebulan pulang ke pelukan orang-orang terkasih dengan segala cerita seru dan kejutan-kejutan yang mendebarkan tentu saja hehehe. Singkat kata, jangan dibilang ini culture shock ya yes...wong dulu juga jadi hal yang biasa aja. Cuma karena 5 tahun ga bersua dengan kejadian tak terduga ntu, trus latah disebut culture shock. Cuma bikin deg-deg an aja, plus lelah. Namun, se-lelah-lelahnya, karena di sini ada bahu yang siap dijadikan sandaran, ada wajah menggemaskan yang selalu setia mendengarkan setiap keluhan, maka yang begituan bisa jadi lucu-lucuan aja.

Dimulai dengan mendadak habislah quota internet padahal baru beli seminggu. Yah, gimana ga cepet habis kalau gaya berinternetnya masih kayak di Jepang sono. Tiap sekian menit cek fb. Kalau ada video menarik langsung click lihat. Udah gitu settingan WA semua foto dan video masuk langsung didonlot. Hmm...ya bablas mak...orang cuma segiga ini lho jatahmu.

Ok, masalah per-quotaan ini akhirnya bisa disiasati dengan se…