Skip to main content

Aku ingin memahami mu, Dek....

Dek,
Sambil ngolah data data siang ini, ummi tiba-tiba teringat kamu. Ah, mungkin karena tadi ketemu sama temen Ummi dan dia nanyain kamu, atau karena cerita-cerita lucu dengan mu yang aku bagi dengannya tadi yang membuat aku kangen kamu, Dek.

Dek,
Ummi ngantuk banget hari ini. Semalam meladenimu ngerjain PR, nyiapin pernik pernik buat dibawa sekolah, murojaah hafalan bacaan sholatmu yang ternyata masih banyak salahnya plus nemenin baca Qur'an harian yang sampai jam 10 malam itu membuat Ummi tidak bisa tidur nyenyak. Sudah terlanjur lewat ngantuknya Ummi. Ummi malah jadi asyik menikmati wajah imutmu yang sedang tertidur pulas. Hidung mancungmu. Alis mu yang nanggal sepisan, dan juga bibir tipismu yang selalu mengeluarkan kalimat-kalimat complex, susah dimengerti, campur aduk bahasa Indonesia dan Jepang bikin Ummi harus bolak balik buka google translate daripada ketahuan oon.

Eh Dek,
Ini tentang kegemaranmu nonton. Jadi, tiba-tiba tadi sambil setengah ngantuk, setengah ndengerin temen curhat, ummi kok kepikiran itu ya. Rasa-rasanya, kami, Ummi dan Abahmu ini terlalu banyak menuntutmu, terutama soal "Jangan kebanyakan nonton".

Ya Allah Dek,
Ummi baru sadar. Kamu itu bangun tidur sudah langsung nyamber anduk buat mandi, bahkan di musim dingin yang paginya njekut kayak gini. Saat kamu sedang enak-enaknya menikmati shower air hangat itu, Ummi sudah mengganggumu, menggedor-gedor pintu kamar mandi supaya kamu segera sabunan, lalu sikat gigi, dan sudah mandinya. "Boros air, boros gas Dek!" itu kata Ummi setiap hari. Ealaaah, pagi-pagi kok ya sudah kena ceramah.

Lalu Dek,
Habis itu, kamu langsung sat set pakai baju, sarapan, kuciran, trus siap pergi sekolah. Pada deretan aktivitas itu, kamu selalu bertanya "Boleh sambil nonton ga?". Toh kalau Ummi jawab ga boleh ya kamu nurut aja, meskipun pakai bilang "Kok kayak gitu?". Haduh Dek...lha kamu ini kalau nonton shin chan aja udah kayak lagi dengerin kuliah biokimia. Seriusnya ga ketulungan, bikin nasi nugetmua kungkum air ludah lama di mulutmu. Sudah lupa kamu sama rasa sakit gigi?

Tapi Dek,
Kok tadi aku ngebayangin hidupmu di sini itu berat nian ya. Makannya, harusnya aku sama Abahmu ga usah segitu-segitu amat mbatesin kamu nonton. Lha kalaupun dihitung jam, paling kamu nonton sehari itu sejam. Lagian tontonanmu ya cuma Conan, Doraemon, Shin chan, Maruko chan. Harusnya kami mengaggap itulah caramu mengistirahatkan fisik dan jiwamu dari rutinitas yang lebih gila dari anak-anak lain. Sekolah dari jam 8 pagis ampe 3 sore. Lalu ngerjain PR di penitipan sambil main-main sampai jam 6 atau 7 malam. Baru pulang, nonton sebentar udah harus drill baca sama berhitung. Lanjut ngaji, dan lain-lain.

Ya sudahlah Dek,
Mulai nanti, Ummi akan tidak banyak berkomentar saat kamu nonton. Toh kalau kamu nonton pasti ga cuma diem aja. Yang sambil bikin origami lah. Njahit flannel lah, ngemil kripik lah. Intinya ya ga segitunya.

Ya sudah Dek, gitu aja ya... Nanti kamu pulangs ama Ibunya Reina Chan. Dingin, ummi ga bias jemput. Tak tunggu di rumah. Nanti ummi beliin strawberry mocha sama tak buatin udon buat nemenin kamu nonton. Tapi ingat dek, jangan lama-lama nontonnya. Jam 8 matiin kita lanjut baca ya..Ok?

Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

[KISAH RAMADHAN] Wedang Jahe Mae

Aku sudah berdandan cantik dan menunggunya di depan pintu rumah. Bedak tabur putih itu belepotan di mukaku, Mbak Iti memakaikannya sembarang saja. Rambut kucir dua ku, tertutup jilbab putih dengan peniti di leher, kebesaran. 
Seperti haru-hari yang lain, sore ini pun aku sedang menunggunya pulang. Dia memang selalu pulang sehabis ashar, meskipun sesekali lebih larut. Aku menunggunya, bukan karena aku merindukannya. Waktu itu, manalah tahu aku apa itu rindu. Aku menunggu apa yang ada di dalam tas jinjingnya. Tas yang terbuat dari tali plastik biru itu, di dalamnya ada aneka makanan, krupuk, roti kasur, klepon, tahu pong, dawet dan buah jeruk kesukaanku. Sesekali ku dapati susu kaleng coklat kesukaanku. Susu itu adalah dopping ku jika tubuhku mendadak lemas tanpa alasan. Terkadang isinya adalah apa yang sudah ku pesan pagi tadi. Karena setiap pagi sebelum pergi, dia akan bertanya "Njaluk ditumbaske oleh-oleh opo Ar?"
Oh itu dia. Aku melihatnya di jalan depan rumah pak Mun. Di…