Skip to main content

Mae dan Karir-nya

Mae lahir dari keluarga petani sekaligus pedagang. Simbah dari Mae itu juragan beras dan tembakau. Mae sudah belajar jualan, nebas pari, jualan telur, dan lain-lain sejak beliau masih muda belia. Secara Mae memang drop out-an SMP. Beliau tak sanggup bersaing dengan siswa lain yang sepatunya lebih keren sedangkan sepatu Mae waktu itu jebol-jebol. Ya gimana lagi, sepatu pasar Talun dipakai PP Talun-Muntilan tiap hari. Setabah-tabahnya sepatu, pasti dia mangap juga. Dan sepatu Mae yang mangap itu lah yang menyebabkan Mae akhirnya drop out.

Mae sendiri, sampai sekarang adalah pedagang. Waktu saya kecil beliau dagang sayuran. Beliau sampe ngirim-ngirim ke pasar-pasar induk di Solo dan Semarang. Beliau juga merapel jadi tengkulak. Tengkulak ala Mae jujur lho ya. Petani di desa kami biasanya minta dibelikan benih, pupuk dan obat, lalu hasil bumi mereka dijual kepada Mae sesuai harga pasar. Ga ada itu istilah harga belinya terlalu rendah. Ini sudah pernahs aya tulis di Kompasiana. Ini link nya http://www.kompasiana.com/www.aenipranowo.com/tak-selamanya-tengkulak-merugikan-petani_54f77a18a33311f46a8b4587

Dulu Mae kirim dagangan itu sendiri. Pagi-pagi berangkat dari rumah setelah subuh. Lalu mencari pesanan sayuran ke petani yang menjual hasil panennya di pasar Talun. Setelah semua terkumpul, masuk ke mobil bak terbuka, sekitar jam 9 pagi sudah berangkat ke Solo atau Semarang. Sampai sana bongkar muatan, nagihin uang ke pedagang yang beli, terus pulang. Pada fase ini Mae menjadi pedagang 'LUAR PASAR' karena memang arena bermainnya di luar pasar. Paling cepat Mae baru sampai rumah setelah Ashar sebelum Maghrib. Begitu terus setiap hari, sampai akhirnya Negara api menyerang *ehh....

Akhirnya, mulailah rumah Mak Tuwo (simbah) di Talun dipasang telpon rumah. Nah, pedagang dari Solo dan Semarang tiap pagi tinggal telponan sama Mae menyebutkan pesenan mereka. Mae belanja, barang di muat di mobil, sopir dikasi ongkos, nanti uang hasil penjualan dititipkan ke sopir sama pedagang yang di Solo dan Semarang. Dengan begitu, Mae jadi bisa pulang lebih gasik. Jam 1 atau jam 2 siang sudah sampai rumah. Oleh-olehnya pasti banyak. Dan itu yang paling penting hehehe

Lalu, seiring berjalannya waktu, krismon datang. Banyak pedagang yang tak bisa bertahan dari gempuran jahat krismon. Satu dua yang masih sanggup bertahan memilih mencari dagangannya langsung ke pasar Talun. Dan Mae tambah senang. Karena beliau tak harus deg-degan saat barang masih di jalan. Kali ini, transaksi kontan dilakukan di pasar Talun. Tepat di serambi rumah Mak Tuwo yang sekarang ditempati Pak Lik saya, Pak Sis.

Namun tak berapa lama, dibukalah pasar sore Ndukoh, di atasnya pasar Talun. Pedagang sayuran pagi di pasar Talun jadi lebih sering ngaplo karena menerima dagangan sisa sore hari. Ya pastinya para petani lebih senang menjual dagangannya langsung sepulang dari sawah to, daripada memeramnya dulu semalam untuk dijual paginya. Dan ini benar-benar membuat pedagang pagi pasar Talun menyerah.

Tapi, bukan Sri Aminah kalau begitu saja menyerah *sombong dikit ya....

Mae akhirnya memutuskan mengganti barang dagangan. Bukan lagi cuma sayuran, tapi juga beras, jagung, dan lain-lain yang lebih tahan lama. Selain itu, Mae memutuskan membeli Kios di pasar Talun yang akhirnya Kios itu dipegang oleh mbak Iti, kakak saya.

Rezeki memang tak kemana. Tiba-tiba, dasaran (dasaran itu tempat jualan terbuka, tidak bertembok, hanya beratap, dengan beberapa kotak kayu untuk menyimpan dagangan) di depan Kios nya mbak Iti yang dulu buat jualan krupuk, DIJUAL!! Dan pemiliknya berharap Mae yang membeli dasaran itu plus grobognya. Kalau perlu se-krupuk-krupuknya.

Akhirnya Mae membeli dasaran itu. Dasaran yang letaknya pas di loongokan pintu pasar, depan jalan masuk, depan Kiosnya mbak Iti. Di dasaran itu Mae memutuskan jualan beras, gula jawa, katul, jagung, kelapa, and many more hahaha. Iya..soalnya kadang jualan cabe juga. Kadang sedia bawang juga. Kalau pas mau lebaran jualan kue juga. Pokoknya apa yang laku dan menguntungkan dijual. Oh...itu Ilmu yang saya serap sedalam-dalamnya, sehingga sekarang saya jualan apa aja bahkan pete, jenang, indomie, kartu perdana, buku, wis apapun.

Dengan berjualan di dasaran ini, Mae resmi meraih gelar pedagang "NJERO PASAR" karena memang area mainnya ada di dalam pasar. Sisi kiri depan dasaran Mae akhirnya dikontrakin ke penjual daging ayam. Sudah 2x ganti personel. Dulu yang ngontrak namanya bu Abu, istrinya pak Abu. Beliau ngonttrak kalau ga salah sejak saya masih di Bogor sampai akhirnya meninggal sebelum saya menikah. Lalu yang menggantikan adalah Mbak Dah, sampai sekarang.

Bersama dengan Mbak Dah, Mae memantapkan karirnya sebagai pedagang sampai detik ini. Kalau pagi, karena Mbak Dah selalu datang lebih pagi, maka dasaran itu yang membuka Mbak Dah. Kalau jam sholat dhuha, Mae tinggal saja dasaran itu yang jagain mbak Dah. Kalau masih rame tapi Mae ada acara, dan mbak Dah ayamnya masih ada, maka Mae bisa tetap pergi, nanti dasaran yang nutup Mbak Dah.

Kalau dulu, waktu saya dan kakak-kakak masih kecil, kami selalu senang nusul Mbah Putri yang juga punya dasaran di pasar Muntilan. Mbah putri dulu jualan klembak, menyan, sandal, karet, dan aneka rupa. Kami senang nusul mbah Putri lalu masuk ke grobog yang kosong karena klembaknya sedang dijual di luar. Lalu sama mbah Putri kami dipesankan Mie Godog. Enaaaak banget. Pulangnya disangoni, dan bisa bawa pulang banyak karet gelang buat main lompat tali. Kalau sendalnya putus tinggal ambil.

Sekarang, Nasywa kalau lagi di Selo juga pasti senang ikut Mae ke pasar. Bilangnya sih 'bantuin' jualan. Meskipun pada kenyataannya kerjaanya cuma mainan timbangan sama beras.



Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

[KISAH RAMADHAN] Wedang Jahe Mae

Aku sudah berdandan cantik dan menunggunya di depan pintu rumah. Bedak tabur putih itu belepotan di mukaku, Mbak Iti memakaikannya sembarang saja. Rambut kucir dua ku, tertutup jilbab putih dengan peniti di leher, kebesaran. 
Seperti haru-hari yang lain, sore ini pun aku sedang menunggunya pulang. Dia memang selalu pulang sehabis ashar, meskipun sesekali lebih larut. Aku menunggunya, bukan karena aku merindukannya. Waktu itu, manalah tahu aku apa itu rindu. Aku menunggu apa yang ada di dalam tas jinjingnya. Tas yang terbuat dari tali plastik biru itu, di dalamnya ada aneka makanan, krupuk, roti kasur, klepon, tahu pong, dawet dan buah jeruk kesukaanku. Sesekali ku dapati susu kaleng coklat kesukaanku. Susu itu adalah dopping ku jika tubuhku mendadak lemas tanpa alasan. Terkadang isinya adalah apa yang sudah ku pesan pagi tadi. Karena setiap pagi sebelum pergi, dia akan bertanya "Njaluk ditumbaske oleh-oleh opo Ar?"
Oh itu dia. Aku melihatnya di jalan depan rumah pak Mun. Di…