Skip to main content

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang juga lagi-lagi membuat kita mantuk-mantuk setuju lalu tersenyum mentertawakan Agus, dan tentu saja kita.

Sempet kepikiran dan gegabah mengambil kesimpulan. Bahwa menulis di mojok itu biar bisa dimuat haruslah memasukkan umpatan-umpatan dan nama-nama hewan. Secara memang, banyak penulis lain yang kok rasanya jadi fasih sekali mengumpat dan menghewan-hewankan sesuatu kalau sudah nulis buat mojok. Dan itu lanjut di status atau komen-komen mereka yang juga selalu memunculkan satu potong atau dua potong umpatan plus beberapa nama hewan ikut dibuat terkenal.

Selain untuk menjadi penulis mojok harus fasih mengumpat dan menyebutkan nama-nama hewan, dia juga harus berani nyinyirin orang dan atau peristiwa. Ya memang mojok itu tulisannya kebanyakan nyinyir atau satire. Jaraaaaaang banget yang tulisannya berisi nasehat pernikahan atau urusan keagamaan. Eh mbak...ini mojok lho, bukan piyungan!. Oh maaf....

Tapi lama-lama, entah karena mengikuti trend hidup masa kini atau memang karena kehabisan stok tulisan, mojok mulai menampilkan tulisan yang ga gitu-gitu amat. Meskipun masih sedikit nakal ya, tapi nakalnya maton. Sesuailah sama tagline nya mojok.co "Sedikit nakal, banyak akal". Makannya itu lalu, saya yang aliran menulisnya utara selatan sama para penulis mojok memberanikan diri menulis untuk mojok.

Ide itu memang muncul seketika setelah saya melihat postingan teman fb tentang si Ibuk. Mak bedunduk gitu langsung kepikiran "Ih, coba ya itu dibikin tulisan begini". Dan ide itu menggila, membuat acara mencuci piring saya terasa lebih singkat dari sebelumnya. Sayangnya, hati kecil saya berbisik manja "Oi, pasti juga sudah ada yang nulis itu". Lalu saya pun segera menggelar kasur, menata bantalnya, mematikan lampu, gletak dan narik slimut. Tidur.

Paginya...sampai di meja kantor, langsung ngecek tulisan barunya mojok. Oalah jebul yang muncul malah mars pelindo. Saya yang denger aja belum, jadi penasaran banget sama bunyi mars pelindo. Kan ga hits banget untuk membuka hari kerja saya itu.

Berhubung hari itu pak guru sedang di luar negeri, bolehlah saya sedikit nakal nulis-nulis di luar topik kerjaan saya sehari-hari. Susah nggak mbak? Untuk dibilang gampang memang tidak mungkin. Lha saya ini sejarahnya banyak menulis tentang hikmah (sok berhikmah :p), terus tips-tips menjadi ibu yang baik, terus cerita fiksi, kok harus menulis yang agak nakal itu...bukan gue banget tauu!! Apalagi yah, gaya nakal tulisan itu haruslah keluar dari genrenya para ponggawa dan penulis pendahulu mojok. Itu mustahil banget.

Emejingnya... saya yang untuk menulis satu paragraph untuk paper saya butuh waktu seminggu, ini ga sampai se-jam sudah hampir 3 halaman. Luar biasa sekali bukan? Ternyata energi kenakalan itu lebih mudah disalurkan dibandingkan dengan energi keseriusan.

Tapi lagi-lagi, untuk mu yang masih ragu. Coba baca sekali lagi tulisan kepala suku mojok di blok mojok. Di sana, meski sambil guyon, Mas Puthut serius sekali bilang bahwa tulisan di mojok itu harus punya kekuatan. Meskipun lucu, tur saru, tapi kalau ga kuat ya ga cukup setrong lah untuk mendulang pembaca.

Dan setelah sedikit dibikin terharu karena tulisan saya dimuat di mojok, saya langsung nge-wa suami saya."Abah, coba nanti mampir ATM, cek saldo ummi sudah nambah berapa juta".

Yamaguchi, April 6th 2016

Comments

  1. apa harus menyertakan gambar untuk nulis di mojok?

    ReplyDelete
  2. Mba, saya punya esai tapi saya tidak punya desain gambar seperti tulisan-tulisan lain di Mojok. Apakah tetap dapat dikirimkan atau harus menyertakan gambar? Mohon dijawab Mba. Terima Kasih

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

[KISAH RAMADHAN] Wedang Jahe Mae

Aku sudah berdandan cantik dan menunggunya di depan pintu rumah. Bedak tabur putih itu belepotan di mukaku, Mbak Iti memakaikannya sembarang saja. Rambut kucir dua ku, tertutup jilbab putih dengan peniti di leher, kebesaran. 
Seperti haru-hari yang lain, sore ini pun aku sedang menunggunya pulang. Dia memang selalu pulang sehabis ashar, meskipun sesekali lebih larut. Aku menunggunya, bukan karena aku merindukannya. Waktu itu, manalah tahu aku apa itu rindu. Aku menunggu apa yang ada di dalam tas jinjingnya. Tas yang terbuat dari tali plastik biru itu, di dalamnya ada aneka makanan, krupuk, roti kasur, klepon, tahu pong, dawet dan buah jeruk kesukaanku. Sesekali ku dapati susu kaleng coklat kesukaanku. Susu itu adalah dopping ku jika tubuhku mendadak lemas tanpa alasan. Terkadang isinya adalah apa yang sudah ku pesan pagi tadi. Karena setiap pagi sebelum pergi, dia akan bertanya "Njaluk ditumbaske oleh-oleh opo Ar?"
Oh itu dia. Aku melihatnya di jalan depan rumah pak Mun. Di…