Skip to main content

Semua akan gemuk pada waktunya


"Semua wanita akan gemuk pada waktunya,
Jika sekarang belum gemuk, berarti waktunya belum tiba"

(Siti Maryamah, 2015)


Quote 'penghiburan' di atas dituliskan mbak Siti Maryamah, ratu olshop dan penulis handal, di dalam sebuah statusnya. Tapi saya lupa tepatnya di status yang mana dan kapan. Cuma kayaknya itu saya baca tahun kemarin, 2015, saat saya belum sampai dengan 'waktu' yang dimaksud. Waktu gemuk.

Apakah waktu gemuk bagi saya sudah tiba?

Ya...waktu gemuk, yang entah sementara atau permanen, itu telah tiba buat saya. Lihat saja foto di atas. Itu foto terkini lho, diambil sepekan yang lalu di Tokiwa Koen, sesaat setelah acara hanami Indonesia di Yamaguchi selesei. Foto itu diambil oleh Adinda Dhita, dan itu jepretan kedua setelah yang pertama kena pohon, dan yang ketiga pose saya kayak orang kebelet pipis hehehe

Foto yang (sampai tulisan ini dibuat) sudah di 'LIKE' oleh 61 sahabat saya itu mengundang banyak komentar. Ada yang bilang "wah gemukan". Untuk komentar ini saya sambut dengan senyuman. Secara memang saya ini sudah lama pingin agak gemuk. Agak lho ya, bukan gemuk banget. Soalnya, kalau pipi saya nyempluk, saya jadi terlihat lebih muda *ambil kaca pembesar
Tapi, ada juga yang kemudian kirim inbox lewat fb messenger dan wa. Pertanyaanya lebih futuristic.

'Aeni, kapan lahiran?'
'Aeni, itu kamu lagi hamil berapa bulan?'
'Aeni, sehat kan? HPL kapan?'

..... dan pertanyaan-pertanyaan senada lainnya.
Alhamdulillah.....seneng banget rasanya diperhatikan sama temen-temen saya yang baik-baik itu.

Tapi, ngomong-ngomong soal gemukan, selama saya di Jepang memang saya beberapa kali sempat gemuk. Kata 'beberapa kali' dipakai untuk memberikan penjelasan frekuensi. Alasannya kenapa? Ya karena sejauh ini gemuk saya belum permanen, alias bisa secara mendadak kurus lagi.

Saya dan suami memang pasangan yang susah gemuk. Untuk suami, saya sampai ga enak hati sama Ibu Kudus, karena semua anak laki-lakinya menggemuk setelah menikah, namun tidak untuk kasus anak laki-laki beliau yang menikah dengan saya. Dan ndilalah, Ibuk itu setiap tindak Jogja atau pas kami ke Kudus, pasti komentarnya 'Kowe kok kuru to Nang?'. Adduh...saya kan jadi ga enak ya. Dikiranya saya ini istri yang suka menyiksa suami gt, sampai suami ga pernah bisa gemuk. Padahal kan ga salah juga... *ups

Kalau kasus saya, sejak masih gadis berat badan saya memang stabil, antara 43-45 kg. Setelah menikah pun ya cuma di range itu saja ga pernah naik drastis, kecuali saat hamil.

Waktu hamil Nasywa, berat badan awal saya 45kg. Di trimester pertama turun dong 3 kg jadi 42. Lalu melejitlah sampai di bulan ke 9 menjadi 63kg. Anehnya, setelah Nasywa lahir, paginya saya nimbang badan dan berat badan saya sudah turun 8 kg jadi 55kg. Berarti kalau dikurangi berat Nasywa saat lahir yang 3kg maka air ketuban dll itu berat totalnya 5kg.
Sisa yang 10 kg, habis ga sampai 3 bulan dan saya kembali ke berat badan 45kg.

Nah, selama di Jepang, saya mengalami kenaikan berat bada sudah 2 kali. Tahun lalu saat musim dingin dan tahun ini juga pas musim dingin. Biasa lah ya...musim dingin itu butuh kalori lebih banyak untuk dibakar, jadi makannya pun banyak. Makan apa-apa kok ya terasa enak. Maka jadilah berat bada saya tahun lalu naik jadi 52kg, sama persis kayak tahun ini.

Tapi semua berubah setelah kamu datang? Apa? Bukan kamu...GR aja. Kamu di sini adalah musim panas.

Kebetulan musim panas tahun lalu juga bertepatan dengan bulan Ramadhan. Dan itu yah, lemak-lemak yangs aya timbun selama 6 bulan, hilang seketika dalam waktu 10 hari. Di sepuluh hari kedua Ramadhan, berat badan saya kembali ke angka 45. Dan waktu pulang ke Indonesia, Ibuk Kudus berkomentar "Kok neng hp kae ketok lemu, tapi asline ora?"

Lalu...tahun ini pun siklus itu berulang lagi. Per 19 April kemarin, berdasarkan data kesehatan di Kampus, berat badan saya mencapai rekor tertinggi, 53,3 Kg. *tepuk tangaaan!!!

Kita lihat ya...apakah, bulan depan sampai  Agustus nanti beratnya masih akan sama...atau menurun..atau bertambah???


#tulisan lama diedit kembali (22 April 2016)

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

[KISAH RAMADHAN] Wedang Jahe Mae

Aku sudah berdandan cantik dan menunggunya di depan pintu rumah. Bedak tabur putih itu belepotan di mukaku, Mbak Iti memakaikannya sembarang saja. Rambut kucir dua ku, tertutup jilbab putih dengan peniti di leher, kebesaran. 
Seperti haru-hari yang lain, sore ini pun aku sedang menunggunya pulang. Dia memang selalu pulang sehabis ashar, meskipun sesekali lebih larut. Aku menunggunya, bukan karena aku merindukannya. Waktu itu, manalah tahu aku apa itu rindu. Aku menunggu apa yang ada di dalam tas jinjingnya. Tas yang terbuat dari tali plastik biru itu, di dalamnya ada aneka makanan, krupuk, roti kasur, klepon, tahu pong, dawet dan buah jeruk kesukaanku. Sesekali ku dapati susu kaleng coklat kesukaanku. Susu itu adalah dopping ku jika tubuhku mendadak lemas tanpa alasan. Terkadang isinya adalah apa yang sudah ku pesan pagi tadi. Karena setiap pagi sebelum pergi, dia akan bertanya "Njaluk ditumbaske oleh-oleh opo Ar?"
Oh itu dia. Aku melihatnya di jalan depan rumah pak Mun. Di…