Skip to main content

[Fiksi] Gadis 12:30

“Mau kemana Ken?” terdengar suara Linh dari ujung ruangan. “Mau kemana lagi dia selain menemani makan gadis misteriusnya itu” jawab Kim sambil meneguk kopi yg masih panas sehabis menghabiskan makan siangnya. Ken Cuma tersenyum, keluar dari student room. Sejujurnya dia cemas hari ini, apakah gadis itu akan muncul lagi? Karena selama seminggu ini dia tidak pernah lagi melihat gadis manis berpakaian aneh itu.

Ken melihat jarum jam, jam 12:35, dan dia mempercepat langkah kakinya menuju kantin kampus yang terletak di sebelah utara laboratoriumnya. Langit terlihat biru cerah, benar-benar panas siang itu. Ken melangkah masuk menuju counter makanan sambil sesekali melihat ke deretan meja makan, memastikan kehadiran gadis itu, gadis 12:30. Ken tak melihat ada gadis itu di bangku-bangku itu, “mungkin dia masih di jalan” hatinya menghibur. Setelah membayar, Ken menuju pojok ruangan. Kantin itu beratap sangat tinggi. Bagian utara ruangan berdesain seperti kantin pada umumnya. Tapi bagian utara berdesain seperti café dengan gorden yang panjang dengan jendela-jendela kaca di kanan kirinya. Saat spring kita bisa makan sambil melihat sakura dengan jelas, karena depan kantin banyak ditanam pohon sakura.

Pukul 12:50, dan gadis itu tetap tidak muncul. “Apa dia sakit ya?” pikir Ken lagi sambil menyantap potongan terakhir ebifurai dari piringnya. Dia benar-baner mengutuki kebodohannya selama ini yang tak pernah berani mengulurkan tangan dan berkenalan. Dia bahkan selalu menjaga jarak ketika mereka bertemu di kantin, meski posisi Ken selalu tepat di jam 12 posisi gadis itu.

Awalnya Ken tak begitu memperhatikan gadis itu, hingga suatu hari tanpa sengaja mata mereka bertemu. Hanya sedetik, bahkan mungkin taka da, tapi Ken sudah terlanjur jatuh cinta. Gadis yang ceria, karena jika makan dengan temannya pasti gadis itu banyak tertawa dan bercanda. Gadis yang kecil badannya tapi porsi makannya banyak. Kadang dia tersenyum melihat baki makan gadis itu. Satu set makan siang berisi nasi, lauk plus salad dan miso siru, masih ditambah dengan gorengan dan pasti secawan kue coklat, atau kadang cocktail buah dan yogurt. Dia saja tak pernah makan sebanyak itu. Lama-lama Ken sering mencuri pandang gadis manis itu. Menikmati lesung pipinya saat tertawa. Memandangi lama-lama wajah imutnya saat dia makan sendiri sambil sibuk dengan hpnya. Kadang Ken penasaran dengan yang dibaca gadis itu di ponselnya, karena gadis itu bisa tiba-tiba senyum-senyum sendiri. “Mungkin cerita lucu” pikir Ken.

“Kenapa tidak kau buntuti saja gadis itu Ken, kan kau bisa tahu dimana Kenkyu nya” kata Kim beberapa bulan lalu. “Ya…aneh saja, kalau dia sadar dia ku buntuti gimana?” Tanya nya. “Lagian ini sudah sebulan, kerjaanmu cuma lihatin dia makan, ga berani kenalan, payah banget sih kamu Ken. Kamu tuh keren, ga bakal juga dia nolak Ken, yakin deh. Kecuali dia wanita aneh, kayak pakaiannya yang, ah menurutku aneh saja, musim panas begini kok pake baju lapis-lapis gitu”. Ken hanya bisa diam. Tapi, mungkin itu juga yang membuat Ken begitu tertarik, gadis itu memakai pakaian yang mudah dikenali. Blues panjang dengan paduan rok senada atau warna-warna netral. Dan tutup kepala dengan warna dan desain yang elegan, menutup hingga ke pinggangnya. Anggun dan cantik dilihat. Dia selalu memakai tas warna ungu, atau kadang hanya menenteng dompet pinknya. Dia hanya makan ikan, atau sayuran. Petugas kantin sudah tahu bahwa dia tidak bisa makan daging, “mungkin dia vegetarian” pikir Ken.

Sudah sebulan sejak terakhir dia melihat gadis 12:30 itu. Yah, gadis yang selalu datang ke kantin pukul 12:30, sama seperti Ken. Entah apa alasannya, mungkin sama dengan Ken, menghindari antrian di kasir. Dan siang ini Ken tak terlalu berharap gadis itu akan muncul. Linh bilang “Mungkin dia sudah selesei dan pulang ke negaranya”.

Sampai di tangga kantin, tak sengaja Ken ditabrak oleh seorang mahasiswa yang terburu-buru dan ponsel di tangannya terjatuh. Saat dia mengambil ponselnya itu, dia melihat di sana, di jarak 20 m arah perpustakaan, seorang dengan tutup kepala warna pink, berjalan sambil menikmati udara yang mulai nyaman karena summer sudah berakhir. Ken mematung, beberapa detik lewat, gadis itu semakin dekat, dan tiba-tiba saja, koin 100 yen di saku bajunya menggelinding, berhenti tepat di kaki gadis itu. Gadis itu berhenti, mengambil uang itu, dan mengantarkan pada Ken yang masih membeku di ujung tangga. “Anata no?” tanya gadis itu. Dan Ken hanya bisa mengangguk, melihat senyuman hangat itu dari dekat. Dan jam tangan ken berderit pelan, alarm tanda pukul 12:30.


Note : Tulisan fiksi ini pernah dimuat di Kompasiana pada 15 Oktober 2014
Link : http://www.kompasiana.com/www.aenipranowo.com/gadis-12-30_54f41dd87455139d2b6c8594

Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

[KISAH RAMADHAN] Wedang Jahe Mae

Aku sudah berdandan cantik dan menunggunya di depan pintu rumah. Bedak tabur putih itu belepotan di mukaku, Mbak Iti memakaikannya sembarang saja. Rambut kucir dua ku, tertutup jilbab putih dengan peniti di leher, kebesaran. 
Seperti haru-hari yang lain, sore ini pun aku sedang menunggunya pulang. Dia memang selalu pulang sehabis ashar, meskipun sesekali lebih larut. Aku menunggunya, bukan karena aku merindukannya. Waktu itu, manalah tahu aku apa itu rindu. Aku menunggu apa yang ada di dalam tas jinjingnya. Tas yang terbuat dari tali plastik biru itu, di dalamnya ada aneka makanan, krupuk, roti kasur, klepon, tahu pong, dawet dan buah jeruk kesukaanku. Sesekali ku dapati susu kaleng coklat kesukaanku. Susu itu adalah dopping ku jika tubuhku mendadak lemas tanpa alasan. Terkadang isinya adalah apa yang sudah ku pesan pagi tadi. Karena setiap pagi sebelum pergi, dia akan bertanya "Njaluk ditumbaske oleh-oleh opo Ar?"
Oh itu dia. Aku melihatnya di jalan depan rumah pak Mun. Di…