Skip to main content

Anak Yatim, Anak Mulia

"... Anak yatim anak yang mulia, dilindungi Allah setiap masa.."

Itu adalah penggalan lirik lagu dari group Nasyid kenamaan, Raihan, yang judulnya "Nabi anak yatim". Pertama kali mendengar lagu itu aku langsung jatuh cinta. Serasa dapet SK pengangkatan dan kepastian, bahwa anak yatim sejatinya adalah mulia dan akan selalu dilindungi oleh Allah, sepanjang masa. Keren banget kan? Dan aku, termasuk dalam sekelompok kecil itu. Ya, aku anak yatim. Pae, demikian aku memanggil bapakku, meninggal saat aku berusia 3 tahun. Aku ingat sekali beberapa minggu menjelang ajalnya, beliau sudah dipindahkan ke rumah. Yah, sudah terlalu lama beliau dirawat di rumah sakit karena kanker tulang yang sudah menggerogoti paru-parunya. Beliau lalu dibuatkan kamar semi permanen di dekat pintu tengah rumah lama kami. Disekat dengan lemari baju, berhadapan dengan kamar tidur semi permanen yang hanya dibatasi triplek setinggi 2/3 dari tinggi rumah kami yang biasa dipake aku, mbak Iti mas Heri dan Mae tidur. Ranjang gonjang-ganjing itu terlalu lama bersetia menahan beban tubuh kami bertiga hingga beberapa tahun kedepan setelah Pae meninggal.

Tak banyak memoriku tentang Pae, 3 tahun  itu usia yg terlalu rendah untuk mengingat detail peristiwa. Namun ada beberapa serpihan memori yang masih selalu ku simpan rapi. Ada sepotong memori tentang suatu hari aku digendong Pae di luar rumah dekat bunga mawar putih dan merah yang tumbuh subur di depan rumah sebelah barat. Aku digending samping pakai jarit (kain batik panjang) dan  Pae sedang ngulek slondok. Kenapa slondoknya diulek? Karena aku pingin makan slondok, dan mungkin usiaku waktu itu 2 tahun an, tentu belum cukup kuat giginya untuk ngremus slondok yang atos itu. Dan karena zaman itu belum ada blender wong listrik saja belum pasang, maka diulek adalah jalan terbaiknya.

Ada satu lagi kisah ku dengan Pae yang sampai sekarang mengingatnya membuat aku harus menahan sekuat tenaga biar ga nangis. Suatu pagi, Mae sedang ke pasar, cuma ada aku, Pae dan Lik Sih,  yang momong aku. Tetiba Pae memanggilku "Ari, rene Ar" aku yang masih imut itu pun menunju ke kamar Pae. "Tulung Pae dijungkati yo Ar, sesuk nek Pae wis mari tak tukokke klambi". Mungkin saat itu, Janji yang Pae buat untukku adalah sebuah penyemangat, karena Pae ingin sembuh dan membelikan aku baju. Aku tak peduli dengan janji itu sebenarnya, tapi, suatu hari beberapa bulan setelah Pae meninggal, Mae membelikan aku baju baru. "Iki ditumbaske karo Pae" kata beliau.

Di dunia ini, ada banyaak sekali anak yang yatim. Ada yang kehidupannya bias berjalan dengan baik tanpa masalah tanpa kekurangan tanpa kesedihan, tapi banyak juga yang harus menjalani masa-masa kecil sebegitu kelabu setelah meninggalnya salah satu orang tuanya, bahkan berlanjut sampai dia dewasa. Aku, termasuk di golongan pertama. Meskipun setelah Pae meninggal ada banyak sekali hutang yang harus dibayar Mae karena biaya pengobatan Pae yang tidak sedikit, tapi kegigihan Mae berdagang dan tentu saja karena pertolongan Allah, semua bisa diatasi. Bahkan kami termasuk dalam kategori berlebih untuk urusan harta. Tempat para petani datang berhutang itulah rumah kami. Tempat orang yg sakit minta obat itulah rumah kami. Kotak obat peninggalan Pae itu tak pernah kosong dari obat-obat generic untuk penyakit yang ringan-ringan.  Rumah tua peninggalan mbah buyut itu juga selalu dijaga Mae dengan baik, meskipun akhirnya saat aku SD Mae membangun rumah gedong sendiri di sebelah rumah lama. Rumah berkamar tiga yang lebih nyaman. Lalu setelah mas Heri menikah rumah lama dipakai mas Heri, dan sekarang sudah direnovasi menjadi lebih kekinian.

Kisah hidupku pun tak melulu mengharu biru. Meski penuh perjuangan, tapi akhirnya bisa terlampaui hingga sejauh dan setinggi ini, aku bahkan tak pernah mengira. Tentu, ada doa Mae yang selalu mengiringi kepakan sayapku, laksana angina yang membuat sayap itu terbang tanpa goncangan. Ada orang-orang luar biasa yang dikirim Allah dalam hidupku. Memberikan penguatan, pengalaman, kebahagiaan, pelajaran, komplit semua ada. Dan bagiku, itu semua menjadi bukti kebenaran bahwa anak yatim itu akan selalu dilindungi, tentu jika dia memang ingin dilindungi.

Jadi, bagi kamu yang ternyata juga Yatim, atau Piatu sekalipun, ingatlah kita punya Allah. Apa sih yang ga mungkin DIA lakukan. Asal kita yakin, mau menyematkan mimpi-mimpi setinggi mungkin dan menyiapkan piranti untuk meraihnya, melakukan yang terbaik, maka kesuksesan itu bukan hal yang tidak mungkin. Jangan lupa, selalu mintakan doa dari orang-orang di sekitarmu. Karena kita tak pernah tahu dari mulut siapa doa itu akan dikabulkan.


Yamaguchi, 2015.07.07
Ramadhan ke-19

Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

[KISAH RAMADHAN] Wedang Jahe Mae

Aku sudah berdandan cantik dan menunggunya di depan pintu rumah. Bedak tabur putih itu belepotan di mukaku, Mbak Iti memakaikannya sembarang saja. Rambut kucir dua ku, tertutup jilbab putih dengan peniti di leher, kebesaran. 
Seperti haru-hari yang lain, sore ini pun aku sedang menunggunya pulang. Dia memang selalu pulang sehabis ashar, meskipun sesekali lebih larut. Aku menunggunya, bukan karena aku merindukannya. Waktu itu, manalah tahu aku apa itu rindu. Aku menunggu apa yang ada di dalam tas jinjingnya. Tas yang terbuat dari tali plastik biru itu, di dalamnya ada aneka makanan, krupuk, roti kasur, klepon, tahu pong, dawet dan buah jeruk kesukaanku. Sesekali ku dapati susu kaleng coklat kesukaanku. Susu itu adalah dopping ku jika tubuhku mendadak lemas tanpa alasan. Terkadang isinya adalah apa yang sudah ku pesan pagi tadi. Karena setiap pagi sebelum pergi, dia akan bertanya "Njaluk ditumbaske oleh-oleh opo Ar?"
Oh itu dia. Aku melihatnya di jalan depan rumah pak Mun. Di…