Skip to main content

Kisah Malam Kamis Pahing


Hellow.... sudah hampir sebulan pulang ke pelukan orang-orang terkasih dengan segala cerita seru dan kejutan-kejutan yang mendebarkan tentu saja hehehe. Singkat kata, jangan dibilang ini culture shock ya yes...wong dulu juga jadi hal yang biasa aja. Cuma karena 5 tahun ga bersua dengan kejadian tak terduga ntu, trus latah disebut culture shock. Cuma bikin deg-deg an aja, plus lelah. Namun, se-lelah-lelahnya, karena di sini ada bahu yang siap dijadikan sandaran, ada wajah menggemaskan yang selalu setia mendengarkan setiap keluhan, maka yang begituan bisa jadi lucu-lucuan aja.

Dimulai dengan mendadak habislah quota internet padahal baru beli seminggu. Yah, gimana ga cepet habis kalau gaya berinternetnya masih kayak di Jepang sono. Tiap sekian menit cek fb. Kalau ada video menarik langsung click lihat. Udah gitu settingan WA semua foto dan video masuk langsung didonlot. Hmm...ya bablas mak...orang cuma segiga ini lho jatahmu.

Ok, masalah per-quotaan ini akhirnya bisa disiasati dengan settingan ketat. Yang bisa dioperasikan selama menggunakan paket data cuma WA, Line, dan beberapa aplikasi yang harus nyala selalu. WA pun disetting itu foto ga langsung didonlot. Trus fb dibikin ga bisa dibuka saat pake paket data, begitupun skype dan game-game hahaha... Jadi kalau di group pada kirim foto itu diriku syediih...kalian membuat daku penisirin. Harus nunggu esok hari gitu pas di kampus biar bisa donlotin semua foto-foto itu.... *puk puk puk

Selanjutnya, ada adegan mendadak api kompor gas mbleret saat waktu tak bisa dihentikan di pagi hari yang hectic karena harus nyiapin sarapan dan bentou Nasywa yang kudu berangkan jam 6:15 *ngetiknya sampe ngos-ngosan.
Udah gitu, pas Abah sudah tergopoh-gopoh membeli gas di warung sebelah, ternyata itu mulut gas ga bisa click sama mulut karburator gas (eh apa sih namanya itu?) yang buat ke kompor. Saat genting begini, jiwa researcher nya Abah mendadak bekerja dengan tingkat kedetailan yang tinggi. Menganalisis kenapa tidak masuk, melakukan percobaan berkali-kali, sampai dilakukanlah presentasi di depan Ummi yang sudah jedug-jedukin kaki. Sampai akhirnya, Ummi harus bersabda "Coba itu analisisnya kapan-kapan aja ya, sekarang yang saya butuhkan cuma gimana kompor nyala lagi. Jadi plisss...segera tuker balik atau beli baru". Itu ngomong sambil nguplek telor untuk bikin telur dadar. Dan Alhamdulillah, kejutan yang ini terseleseikan dengan baik pula. Nasywa berangkat, Ummi langsung ndlosor lagi.

Yang ter-gress adalah, sebuah pengumuman di group WA kelasnya Nasywa pada Rabu sore kemarin sekitar pukul 16:30, yang membuat Ummi mendadak panik. Ya elah, di sini mah ga boleh panikan sodara-sodara, kalau panik kalian bisa kalah di Jalan Raya. Itu jalanan Jogja ditinggal 5 tahun aja udah makin sempit rasanya. Hehehe...yang dijadikan kambing hitam jalannya ya, bukan pemakai jalan. Samalah kayak body, bukan body yang tambah besar, tapi itu bajunya yang mengkeret jadinya ga muat lagi deeeh.. *curcol

Baiklah, balik lagi ke kejadian malam kamis kemarin itu. Prolognya, selama 3 pekan ini Nasywa ceritanya sudah mulai sekolah. Bagaimana kami memilih sekolah itu dasarnya sederhana saja, pokoknya yang paling gampang antar jemputnya. Nah, selama 3 pekan ini pula Ummi belajar jadi Ibu-ibu wali murid beneran. Kalau di sana semua sudah tinggal beres kan ya...anak belajar sendiri, ga ada kebutuhan mendadak yang harus dicari, dan lain-lain, nah berhubung di sini baru, jadinya sering banget bolak-balik sana sini untuk nyari macem-macemnya. Kalau buku dan perlengkapan sekolah gitu sih masih Ok lah. Ummi tahu dimana harus mencari. Meskipun andalan kami, keluarga Jogja, adalah tentu Mirota Kampus saja hehehe. Nah kemarin itu mendadak dikasi tau guru kelas bahwa besok Kamis Pahing anak-anak harus pakai pakaian adat jawa!!!

"Abah...ini gimana ini, besok Nasywa harus pakai baju Jawa...!!"

Itu reaksi pertama saat baca WA. Abah yang baru saja sampai dan sedang leyeh-leyeh cuma bisa menatap pias. Mungkin dalam batinnya "Alamat ga bisa istirahat ini".

Selanjutnya, analisis cepat segera dilakukan. Jika setiap Kamis Pahing anak-anak sekolah di kota Jogja harus pakai pakaian adat Jawa, maka menyewa adalah pilihan kurang bijak. Uang sewanya itu bisa buat beli dan bisa dipakai berulang kali setiap kamis pahing bukan? Maka sambil siap-siap, segera lontarkan kalimat mohon bantuan di WA group temen-temen DOKAR '08. "Ibu-ibu...dimanakah bisa beli baju kebaya anak ya?".

Ada yang jawab Bringharjo. Waduh, eta sampai sana semua toko udah tutup nantinya. Trus ada yang ngasih saran ke Pand's di seberang Karita. Oke, kami akhirnya berangkat kesana dengan tak banyak ekspektasi sih, yang penting besok ada baju yang bisa dipakai ajalah, bagus apa ga itu urusan belakangan.

Dan ternyata....di sana, kami tak sendirian hahahaha
Banyak banget ibu-ibu dengan anak seumuran Nasywa, trus adek-adek pelajar SMP dan SMA yang juga sedang mencari entah kebaya aja atau bawahan jariknya saja. Kata Mbak pelayannya, setiap besoknya Kamis Pahing pasti rame di bagian per-kebayaan ini. Tentu saja mereka tidak seperti kami yang baru tahu dan baru beli sekali ini. Mereka adalah pembeli kebaya yang kembali lagi membeli untuk menambah koleksi. Lha masak kebayanya ya cuma satu terus ya kan gimana gitu ya, padahal aslinya ga papa juga.

Tradisi berbaju Jawa di setiap Kamis Pahing ini memang sudah dimulai sejak 3 tahun lalu, tepatnya setelah diluncurkannya Peraturan Walikota Jogja di akhir Maret 2014 tentang Gagrag Yogyakarta. Di sana disebutkan bahwa setiap kamis pahing seluruh siswa dan PNS di lingkungan kota Jogja diwajibkan memakai baju adat Jogja. Lalu kenapa Kamis Pahing? Kenapa ga Jumat Kliwon atau Selasa Pon gitu? Hmm...jadi, kota Jogja itu wetonnya Kamis Pahing sodara sebangsa dan setanah air. Saya sih Selasa Pon... Haha

Jadilah, jika kalian berwisata ke Jogja dan bertepatan dengan Kamis Pahing, jangan terlalu lebay nglihat banyak banget yang pakai baju adat. Kalau perlu ikutlah pakai ya...ikut mangayubagyo selapanan kelahiran Jogja gitu.

Dan begitulah kisah kami kemarin malam. Ikut berdesa-desakan di Pand's menjajal berbagai jenis kebaya yang lucu-lucu bersama sebagian masyarakat Jogja. Setelah puas nguplek, saya belikan Nasywa 1 stell jarit dan kebaya plus 1 kebaya tambahan, buat gonta ganti hahaha emak-emak banget kan ini. Pand's ini pinter juga ya, bikin stand khusus baju kebaya. Mereka tahu banget ada pasar besar di Jogja. Terutama ibu-ibu dan emak-emak yang rasanya punya satu 2 stell kebaya untuk dipakai setiap 35 hari sekali itu masih kurang banget. Kayak siapa????


Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

[KISAH RAMADHAN] Wedang Jahe Mae

Aku sudah berdandan cantik dan menunggunya di depan pintu rumah. Bedak tabur putih itu belepotan di mukaku, Mbak Iti memakaikannya sembarang saja. Rambut kucir dua ku, tertutup jilbab putih dengan peniti di leher, kebesaran. 
Seperti haru-hari yang lain, sore ini pun aku sedang menunggunya pulang. Dia memang selalu pulang sehabis ashar, meskipun sesekali lebih larut. Aku menunggunya, bukan karena aku merindukannya. Waktu itu, manalah tahu aku apa itu rindu. Aku menunggu apa yang ada di dalam tas jinjingnya. Tas yang terbuat dari tali plastik biru itu, di dalamnya ada aneka makanan, krupuk, roti kasur, klepon, tahu pong, dawet dan buah jeruk kesukaanku. Sesekali ku dapati susu kaleng coklat kesukaanku. Susu itu adalah dopping ku jika tubuhku mendadak lemas tanpa alasan. Terkadang isinya adalah apa yang sudah ku pesan pagi tadi. Karena setiap pagi sebelum pergi, dia akan bertanya "Njaluk ditumbaske oleh-oleh opo Ar?"
Oh itu dia. Aku melihatnya di jalan depan rumah pak Mun. Di…