Skip to main content

When we were young

Lagi demam AADC?2 nih. Jadi inget juga masa-masa waktu masih muda. Eit..sekarang juga saya masih muda lho ya...cuma orang jujur yang bilang saya udah tua.

Tapi, apa sih yang bikin  kamu inget zaman mudamu dari melihat AADC?

Emm...yg pasti bukan masalah cinta-cintaannya yah...kami ini kan gadis baik-baik, ga kenal lah cinta-cintaan macam begituan. Pelajar teladan no 2 gitu lho...yg ada juga belajar dan belajar. Hahaha... takut digebukin temen-temen SMA yg baca ini nanti. *Sok banget sih ni anak

Satu hal yang bikin saya keinget sama masa-masa SMA itu adalah si genk Cinta itu sendiri. Secara yah, dulu saya punya genk juga gt di SMA. Tapi emang waktu itu kayaknya semua anak punya genk deh. Dari genk yang cupu-cupu sampe yang keren-keren. Ada genk anak-anak tajir plus cantik-cantik, ada juga genk anak-anak yang renking 1 or 2 gitu lah. Ga cowok ga cewek nge-genk.


Nah, itu anggota genk saya hahaha....

Yang selalu bikin emezing itu yah, kok dulu kami-kami ini kepikiran gitu buat poto studio hahaha. Oke..mari kita lihat anggota genk tanpa nama ini dari kanan atas ke kiri bawah berakhir di kiri bawah ya. Urutannya Deka, Aeni, Yogi, Novi, Rahma, Rofi, Endah, Upik eh Mitha, Khusna dan Eka.

Sebentar....saya pasang bullet proof dulu takut diserbu emak-emak muda itu hahaha

Genk kami ini, ga bisa didefinisikan masuk kategori genk apaan.
Pintar? yah elah...yg pinter cuma Rahma doang...kita mah kena cipratan aura pinternya Rahma, jadi kelihatan pinter gitu.

Cantik? waduuh...ga juga, yang paling cantik ya Endah aja...yg lain eh saya lagi-lagi kena cipratan aura cantik ayu nya Endah jadinya ikutan cantik *benerin alis
Nah...Endah ini ibarat Cinta di AADC. Hayooo...yg merasa pernah jadi Rangga-nya ngaku....hahaha

Kaya? Emmm...kaya dan enggak itu kan relative ya...

Masa itu... *waduh dah kayak cerita sejarah

Kami yang masih abegeh ini suka dong nyobain buat dandan. Bukan yang aneka rupa gitu sih. Kami lebih fokus ke nyobain warna lipstick hahaha *norak banget
Kami akan beli lipstick dengan merk dan warna yang berbeda, untuk kemudian dijadikan milik bersama, boleh dipakai siapa aja. Jadi, jangan aneh gitu kalau dalam sehari kami bisa ganti warna lipstick 10 kali hahaha Ya Allah...
Lipstik yg dulu paling bagus menurut saya itu produknya Mustika Putri. Warnanya ga yang ngejreng-ngejereng kayak produknya RedA. Inget dong RedA ya....nah kami kan beraluran naturalis jadi pakainya warna-warna natural. Jadi kalau mamah-mamah muda sekarang banyak yg galau sama lipstick, ahh itu mah udah lewat buat kami...sudah dijajal semuanya *sombong

Trus...
Zaman itu lagi boomingnya majalah Annida kan ya...plus juga Aneka dong. Dua aliran majalah yang bertolak belakang tapi sejujurnya saling melengkapi *benerin jilbab
Nah..demi dapet ruhiyah dan juga memanjakan jiwa muda kami yang sedang bergelora, maka kami bersepakat giliran beli dua-duanya, untuk dibaca secara bergiliran. Meskipun seringnya, Endah yang beli semuanya hehehe. Jadi pas balik, itu majalah udah tinggal fosilnya. Lah udah dijamah 10 tangan gitu hehehe.

Apalagi yang dilakukan genk-genk beginian selain makan-makan dan jalan-jalan??
Yup...kami sering lah nongki-nongki cantik barengan. Dimana? emm yang paling sering sih di warung bakso Mekar Sari hahah ga elit banget.

Eh tapi, zaman dulu yang namanya café atau apalah gitu ga ada dong di Muntilan. Dan Mekarsari itu udah tempat nongkrong elit ya..baksonya mahal gitu dibanding warung yang lain.
Kalau di sekolah kami biasa nggrombol di depan Lab kimia atau depan UKS. Itu juga sehabis memuaskan nafsu makan di kantin Mbak Tik yang legendaris itu. Menu fav kami soto dengan cuilan gorengan plus minumnya es campur yang sebenernya isinya cuma satu, ga da campuran lainnya. Gitu aja dulu ga ada yang protes ya sama mbak Tik. Manut aja dikasih es campur yang isinya cuma satu jenis. Anak SMU terbaik di Muntilan yang sungguh cinta damai....

Selain warung bakso, ada satu lagi momen paling berkesan di acara makan-makan kami.

Inget banget waktu itu ulang tahun Novi. Sejak awal kami udah pingin banget makan di RM. Sari Rasa di Jl. Magelang-Jogja. Yaah gitu deh...RM yang besar dengan menu lesehan. Anak mana sih yang ga pingin makan di sana. Zaman dulu keknya cuma itu aja yang paling elit yah.
Dan sampailah kami di hari minggu yang cerah itu. Datang dengan modal perut kosong dong, gerombolan sepeda motor anak-anak cewek ini menyerang RM. Sari Rasa.
Waktu itu masih sekitar jam 10 an. Kami langsung pilih makan di tepi kolam di bawah. Pesen menu ini itu, minum aneka warna dan menantilah kami. Ya Allaah....itu ya, diantara perut keroncongan dan musti nunggu lama banget, kami jadi buas. Eh saya aja kayaknya yang buas. Sampe minum habis masak menu utama belum keluar juga coba, gimana ga emosiihhh??? Maka setelah menu utama yang ikan bakar itu datang dan kami sudah puas makan, kita obrak obrak sisa makanan dengan saus kecapnya hahaha *astaghfirullah
Dan kami berjanji, itu adalah pertama dan terakhir kami makan di Sari Rasa. Kapoook....
Padahal ya, kalau mau sedikit dewasa gitu...jam 10 itu rumah makan dimana saja juga bakalan kelabakan kl terima tamu sebanyak itu kali...apalagi menu yg dipesan yang aneh-aneh. Coba makannya prasmanan yang udah disiapin tinggal pilih ya, lah ini kan musti nangkep ikannya dulu. Nyembelih ayamnya dulu dan sebagainya. Ahh...ya maafkan kami yang dulu, masih terlalu muda bagi kami untuk memahami bahwa pekerjaan dapur itu ga segampang tinggal masukin ke mulut.

Sudaaaah...yang bandel-bandel kayaknya sih itu aja ya. Itu aja gt yg bisa diceritakan hihihi...yg lain ga usahlah demi menjaga image kami *benerin topeng

Sebagai anak SMU terbaik di kota kecil ini, kami dong rajin belajar. Kami ikut les habis jam sekolah di tempat guru-guru kami, 3 hari sepekan. Huebat banget kan? Saya nambah les satu lagi di hari minggu, les bahasa Inggris dengan guru dari sekolah lain tapi ga gabung sama Genk ini.

Les yang pertama itu Les Kimia di rumah Bu Wisnu.
Selain genk cewek-cewek kece dulu, seingat saya ada nambah cowok-cowok yang pingin pinter juga. Bogel eh Heri, Sigit, sama siapa gt lupa (sok lupa aja biar aman). Di rumah yang adem itu, setelah jam sekolah kami belajar lagi. Kimia bo'.... cuma orang-orang tangguh yang bisa melahapnya mentah-mentah tanpa bantuan les beginian, dan saya...aduuh ga sanggup. Jadi kalau ada yang bilang, cuma anak pinter yang ikut les, itu cuma berlaku buat Rahma hahaha...kami ini apalah,, cuma serpihan atom kolom HPLC *hallah

Les selanjutnya adalah Les Matematika.
Aaaaa....ini kenapa semua pelajaran yang bikin pusing pingin kami makan semua coba?? Huft..
Kami les matematika di rumah Bu Narti yang satu kompleks dengan rumah Bu Wisnu. Lupa deh dulu sehari dua mapel gentian apa gmn. Yang paling diinget itu cuma kalau pas les Matematika, kita berasa jadi cheerleader-nya Rahma aja gitu hahaha soalnya dia aja yang bisa berlari kencang sedangkan kami jingkrak-jingkrak doang ga ngerti apa-apa. Berasa keringetan padahal mah kemana-kemana dan ga maju-maju ga tambah pinter juga *tepok jidat

Ga puas cuma les Kimia dan Matematika, kami mengutus Rahma untuk mencari les-les an Fisika. Ya Ampuun...nafsu banget ya kami ingin menguasai dunia. Dan yah...kami akhirnya nemu guru yang mau ngasih Les. Rumahnya di belakang sekolah. Tapi, as long as I remember, les fisika itu ga bertahan lama. Lupa juga apa sebabnya. Tapi amat bisa dipastikan bahwa pasti les itu ga asyik menurut kami, makannya kami memilih mundur daripada tambah stress.

Dan waktu berpisah itu akhirnya datang juga....

Rahma ketrima di UGM ambil Teknik Kimia dan kayaknya Eka juga di sana. Endah di UII ambil ekonomi. Mb Rofi di UMY ambil Ekonomi management, sedangkan Novi di UMY juga Hubungan International. Khusna ambil ilmu pemerintahan di APMD apa ya haha maaf kalau salah. Trus Upik eh Mitha kuliah di Purwokerto. Yogi di UGM ambil sastra Inggris. Saya? terdampar di IPB.

Dan di IPB the other Genk sudah menunggu dengan cerita lain lagi tentu...lebih dewasa *tsah
Dan tentu lebih berkonflik.

Semua cerita masa muda itu rasanya kalau diputar kembali baru kemarin kejadian. Sekarang semua sudah punya kehidupan masing-masing. Sudah punya buntutnya masing-masing. Kalau kami kumpul yang pasti masih seseru Genk Cinta nya AADC lho hahaha.... *cekrek cekrek

Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Kisah Malam Kamis Pahing

Hellow.... sudah hampir sebulan pulang ke pelukan orang-orang terkasih dengan segala cerita seru dan kejutan-kejutan yang mendebarkan tentu saja hehehe. Singkat kata, jangan dibilang ini culture shock ya yes...wong dulu juga jadi hal yang biasa aja. Cuma karena 5 tahun ga bersua dengan kejadian tak terduga ntu, trus latah disebut culture shock. Cuma bikin deg-deg an aja, plus lelah. Namun, se-lelah-lelahnya, karena di sini ada bahu yang siap dijadikan sandaran, ada wajah menggemaskan yang selalu setia mendengarkan setiap keluhan, maka yang begituan bisa jadi lucu-lucuan aja.

Dimulai dengan mendadak habislah quota internet padahal baru beli seminggu. Yah, gimana ga cepet habis kalau gaya berinternetnya masih kayak di Jepang sono. Tiap sekian menit cek fb. Kalau ada video menarik langsung click lihat. Udah gitu settingan WA semua foto dan video masuk langsung didonlot. Hmm...ya bablas mak...orang cuma segiga ini lho jatahmu.

Ok, masalah per-quotaan ini akhirnya bisa disiasati dengan se…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…