Skip to main content

Edisi curcol; Benci tapi (bikin) rindu

Buat yang sekarang sedang sekolah, pasti tauuu banget dengan perasaan saya sekarang ini. Pingin segera kelar, tapi ga pingin segera pergi. Hallah..opo jal??
 
Buat yang sedang berencana sekolah lagi. Ini sekedar saya kasih gambaran, biar ga dikira sekolah kok gaweane gur pota poto jolan jelen, kui sekolah po pariwisata??
 
Saya selalu bilang ke adek-adek mahasiswa, baik dulu ketika di UGM maupun beberapa waktu lalu di UNY, bahwa, semua tugas, laporan kuliah, skripsi atau apapun namanya tugas akhir itu memang memuak-kan, tapi...pasti suatu saat akan dirindukan. Jadi, dinikmati saja.
 
Terdengar bijak sekali....
 
Saya bisa bilang begitu tentu karena saya sudah mengalaminya sendiri. Waktu saya S1 dulu, saya suka dibikin sebel sama tugas yang banyak, laporan yang menumpuk, ujian yang bikin keder sejak dalam pikiran, pokoknya kalau bisa di skip, pinginnya langsung lulus aja.
 
Eee tapi...pas udah lulus, dan saya sempet jadi asdos di UGM, nglihat adek-adek mahasiswa (yang sekarang sudah jadi orang-orang hebat itu) ngerjain laporan dan belajar mau UTS UAS, tiba-tiba saya kangen debar-debar tak menentu itu. Saya kangen dengan malam-malam penuh perjuangan membaca buku atau mengerjakan soal latihan. Saya rindu dengan rasa hati yang campur aduk saat menjelang ujian. Dan saya kangen dengan rasa plooooong yang bikin dunia serasa indah saat ujian selesei.
 
Karena ingat dengan segala kerinduan itulah, saya memantapkan hati untuk kuliah lagi sambil bekerja, eh apa kebalikannya ya? ah pokoknya begitu lah.
 
Apakah kemudian semua yang dirindukan jadi terasa menyenangkan? oh, tentu saja tidaaak!!! Saya tetep merasa di dalam dada saya ada batu besar yang ngganjel. Bikin makan ga enak, tidur ga nyenyak. Alhamdulillah itu terlewati sudah.
 
Sampai sebelum saya berangkat untuk (lagi-lagi) sekolah, semua yang nyebelin itu sudah saya lupa. Saya cuma inget yang seneng-senengnya aja. Semua proses itu bisa dijalani dengan sebaik-baiknya. Dapet Ijazah setelah terlebih dahulu dapet juga Ijab sah *prikitieeww
Nah, sekarang ini saya sedang pada fase dimana setiap ada bunyi email masuk, itu terdengar seperti panggilan dokter gigi waktu mau cabut gigi. Deg-deg an. Padahal kadang yang masuk ke email cuma spam, atau iklan Uniqlo dan GU plus amazon tentu saja *wkwkwkwk
 
Lalu, kalau ada telpon berdering dan saya lihat ada nama si beliau, saya langsung sesak napas. Dunia serasa mau runtuh, aku ingin lari ke hutan tapi kejauhan plus hujan di luar. Pas denger suara beliau....Jantung kayaknya berhenti gt sepersekian detik. Hilang apalan bahasa Inggrisnya. Mau ngomong bahasa Jepang tambah ga keluar. Bener-bener harus tarik napas, hembuskan...baru bisa bilang.
 
Ya Allah....ampuni hamba yang suara Azdan bahkan efeknya tak sedemikian sehingga kalau denger suara beliau.
 
Penyakit lainnya adalah, saya selalu merasa inferior. Menurut saya, semua yang saya lakukan itu ga cukup baik untuk bisa saya laporkan ke beliau. Saya selalu ga PD kalau mau masukin revision. Saya selalu berkata bahwa apa yang saya lakukan itu masih jauh dari apa yang beliau harapkan.
 
Ya Allah... ampuni hamba lagi ya...ini sungguh keterlaluan. Kepada Mu saja hamba sering berlindung dengan keMaha Rahman dan Rahiim Mu, tapi ini..dengan manusia lho...
 
Dan kalau dulu kalian pernah patah hati. Maka, keputusan editor journal yang bilang papermu direject ga bisa diaccept itu rasanya lebih menyakitkan dari sekedar kata putus atau penolakan. Kamu akan nangis sepanjang malam. Marah-marah ga jelas tanpa alasan. Naudzubillah hi min dzaalik...
 
Tapi...kebalikannya. Kalau kabar yang kamu terima dari editornya itu berbunyi "Your article could be accepted"!! Huaaaa...itu ketemu pohon aja rasanya pingin kamu pelukin. Dunia tiba-tiba terasa indah saja. Hujan badai terdengar seperti lagu beat yang menyemangati. Panas sinar matahari terasa seperti cahaya rembulan yang lembut di malam hari. Persis kalau kamu punya pacar baru. Kenapa Mblo? kamu ga tahu rasanya??
 
Semoga...semua rasa sesak di dasar hati yang diam tak mau pergi ini, segera bisa teratasi. Meskipun yakin seribu yakin, jika sudah selesei nanti, aku pasti akan merindui lagi semuaaa rasa sesak ini. Duh,,,

Comments

Popular posts from this blog

Sebuah testimoni ~ Vaseline Lip Therapy

Akhirnya...ku menemukan mu... 

Bulan Maret dan April lalu menjadi bulan yang sedikit kurang nyaman. Apa pasal? Bibir saya kering dan gatal sampe pecah berdarah. Kirain waktu itu karena sempet nyoba lagi pake pasta gigi yang semriwing buat orang dewasa. Secara selama ini saya selalu pake pasta gigi yang sama kayak yang dipake Nasywa. Sudah dicoba berbagai merk pasta gigi yang semriwing hasilnya semua membuat bibir saya kasar dan pecah-pecah.

Tapi kali itu bahkan setelah saya ga pernah pakai lagi pasta gigi yang semriwing, bibirnya ga sembuh-sembuh. Jadi berasa pakai apaaa gitu di bibir. Tebel, kaku, kering, kalo ketawa kelebaran dikit langsung "kreeek" pecah dan berdarah....

Akhirnya tersangka utama pindah ke lipstik. Memang sejak Februari karena dapet voucher diskon saya beli lipstik sama merk cuma beda warna. Kirain mah ga bakal ngaruh gitu ya...ternyata...

Demi mengembalikan kesegaran bibir saya mencoba berbagai cara. Dari mulai minum vit C dan makan buah banyak, minum air…

Buat kamu yang masih ragu menulis di mojok. Iya kamu!

Beberapa pecan yang lalu tulisan ku lolos meja redaksi mojok.co (link nya http://mojok.co/2016/03/surat-untuk-bu-ani-yudhoyono/). Web favorit anak muda yang agak nyleneh tapi asyik ini memang menantang sekali. Para penulisnya kebanyakan anak muda-muda yang berdaya nalar mletik. Pinter tapi unik. Yang sudah berumur ada juga sih, kayak si Sopir truk Australia, atau kepala suku Mojok, Puthut EA dan juga wartawan senior Rusdi Mathari. Mereka itu guru maya menulis yang baik. Tulisan mereka, kecuali si supir truk, mengalir dengan indah. Sederhana tapi penuh makna. Alurnya jelas. Kalimatnya mantap tidak pernah bias. Aku selalu dibuat kagum dengan tulisan-tulisan mereka, bahkan yang hanya status Fb.

Yang selalu menjadi icon dan lumayan bullyable di mojok itu adalah Agus Mulyadi. Anak muda yang terkenal karena kemrongosan giginya ini selain jadi photosop juga jago nulis. Tulisan-tulisannya di Blog pribadinya khas sekali. Dengan umpatan-umpatan khas magelangan. Plus cerita-cerita lugu yang jug…

Kisah Malam Kamis Pahing

Hellow.... sudah hampir sebulan pulang ke pelukan orang-orang terkasih dengan segala cerita seru dan kejutan-kejutan yang mendebarkan tentu saja hehehe. Singkat kata, jangan dibilang ini culture shock ya yes...wong dulu juga jadi hal yang biasa aja. Cuma karena 5 tahun ga bersua dengan kejadian tak terduga ntu, trus latah disebut culture shock. Cuma bikin deg-deg an aja, plus lelah. Namun, se-lelah-lelahnya, karena di sini ada bahu yang siap dijadikan sandaran, ada wajah menggemaskan yang selalu setia mendengarkan setiap keluhan, maka yang begituan bisa jadi lucu-lucuan aja.

Dimulai dengan mendadak habislah quota internet padahal baru beli seminggu. Yah, gimana ga cepet habis kalau gaya berinternetnya masih kayak di Jepang sono. Tiap sekian menit cek fb. Kalau ada video menarik langsung click lihat. Udah gitu settingan WA semua foto dan video masuk langsung didonlot. Hmm...ya bablas mak...orang cuma segiga ini lho jatahmu.

Ok, masalah per-quotaan ini akhirnya bisa disiasati dengan se…